Research

Apa yang Perlu Kita Lakukan Saat NAB/unit Reksadana Menurun?

Banyak orang masih bertanya-tanya apa yang harus kita lakukan saat NAB/unit Reksadana terus menurun sejak awal tahun 2008.

Perhatikan grafik yang kami dapatkan dari www.infovesta.com.

ilustrasi.png

Grafik ini menunjukkan pertumbuhan 3 buah reksadana (bukan rekomendasi investasi) dengan jenis-jenis yang berbeda, sejak 28 Desember 2004. Total pertumbuhan ketiga reksadana ini bervariasi yaitu :

Hasil Investasi sejak 2004
Reksadana Manulife Obligasi Negara Indonesia 21,84%
Reksadana Schroders Dana Kombinasi 58,07%
Reksadana Fortis Ekuitas 233,2%

Prinsip Financial Planning menganjurkan agar kita berinvestasi sesuai Tujuan Finansial. Maka jenis reksadana yang dipilih akan terpengaruh oleh tujuan dan jangka waktu untuk mencapai tujuan tersebut.

Reksadana Pendapatan Tetap digunakan untuk berinvestasi untuk mencapai Tujuan Finansial antara 5-10 tahun yang akan datang. QM Planner menggunakan asumsi target hasil investasi rata-rata sebesar 10% per tahun. Contoh Reksadana Pendapatan Tetap yang kami gunakan adalah Reksadana Manulife Obligasi Negara Indonesia.

Reksadana Campuran dan Reksadana Saham digunakan untuk berinvestasi untuk mencapai Tujuan Finansial di atas 10 tahun yang akan datang. QM Planner menggunakan asumsi target hasil investasi rata-rata sebesar 15% per tahun untuk Reksadana Campuran dan 25% per tahun untuk Reksadana Saham. Contoh Reksadana Campuran yang kami gunakan adalah Reksadana Schroders Dana Kombinasi, sedangkan untuk Reksadana Saham yang kami gunakan adalah Reksadana Fortis Ekuitas.

Maka jika NAB/unit dari reksadana yang kita miliki turun dalam 2-3 tahun terakhir, sebaiknya kita tidak mencairkan reksadana tersebut.

Perhatikan tabel berikut ini.

ilustrasiinvestasi.png

Ketiga reksadana menunjukkan pertumbuhan yang sangat cepat sejak 2004 hingga 2007. Lalu NAB/unit ketiga reksadana mengalamin penurunan hingga April 2008. Namun jika kita tetap mempertahankan ketiga reksadana tersebut, penurunan yang terjadi selama 2008 tidak berpengaruh terlalu besar dibandingkan dengan hasil yang telah didapatkan sejak 2004.

Khusus untuk Reksadana Saham, perhatikan besarnya hasil investasi yang didapatkan jika kita berinvetasi untuk jangka panjang. Dengan total hasil investasi sebesar 233,2% dalam 4 tahun, kita juga harus siap jika pasar menghadapi fluktuasi seperti sekarang.

Sebelum membeli Reksadana sebagai kendaraan investasi Anda, pastikan Anda memiliki sebuah Rencana Keuangan yang solid dan memuat semua perhitungan risiko dan hasil investasinya.

Selamat Berinvestasi!


QM Research
FA/LH

TOPICS


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch