Fitriavi Noeriman

My Mom

RS Santo Borromeus, Bandung

Senin, 10 Mei 2010, 23.45 WIB

Semalem baru begadang demi Kea. My 5 months baby.

Malem ini begadang nemenin mamah. My 68 years old mom.

Berawal dari ngambil cuti di hari kejepit nasional, jadilah gw sekeluarga liburan ke Bandung. Satu hari sebelum ke Bandung itu, gw ada kerjaan kantor di Cikalong, pulang nya mampir di rest area deket Bogor. Liat wajit kelapa ama asinan kesukaan nyokap gw. Beli dong.. buat oleh oleh, secara besok mu ke Bandung. Nyampe di Bandung langsung dibongkar n gw kasi in ke mamah. She’s so happy. Karena emang udah lama banget ga pernah gw bawain.

Dengan pesan jelas, gw bilang : “Ma, jangan banyak2 ya makan nya.”

Jawaban nyokap gw : ”Iya.”

Tapi teuteup. Makin tua makin kaya anak kecil lagi, udah ga bisa dilarang, udah ga bisa diomongin. Abis gw ingetin jgn makan banyak2 wajit nya, gw pamit berkunjung ke rumah mertua. Sepulang dari sana di sore harinya, eh si wajit kelapa isi 20 biji udah lenyap aja. Ampuuuunnn deh…. mamah ….

Padahal mamah udah punya segala macem penyakit : ada gula, ada asma, ada kolesterol tinggi, ada tekanan darah tinggi, plus kelebihan berat badan. Dan setiap kali dirawat di rumah sakit, pasti penyebab utama nya adalah salah makan. Maka pesen dari dokter sangat jelas : harus jaga makanan.

Tapi dasar nyokap gw tercinta yang hobby makan, segala makanan dia sikat ampe abis. Dan ga mau diet, ga mau pantang makan, katanya dia mau nikmatin hidup, pengen makan semua yg dia suka. Setiap ada makanan baru di iklan TV, dia ngiler, pengen coba. Bedua ama bokap gw, sama aja. Mereka masih suka jajan mie kocok, batagor, ke restoran padang, masak kikil, lidah sapi, jeroan. Kacau balau pokonya …

Akhirnya kejadian deh hari ini, mamah masuk RS lagi untuk yang kesekian kali nya.

I feel so bad.

Niatan mau bikin nyokap seneng hati, tapi malah jadi begini. Kalau udah mamah masuk rumah sakit, semua panik. Kita sekeluarga, anaknya perempuan semua. Jadi enak juga bisa gantian jaga. Tapi selain waktu, gantian jaga, perhatian, dan cinta, ada hal lain yang perlu disiapin dan ga kalah penting, yaitu bantuan dana. Soalnya mamah emang udah dapet asuransi kesehatan sebagai istri dari seorang pensiunan. Tapi fasilitas yang di dapet sangat minim. Sementara mamah ku itu orangnya pemilih banget, pengen nya klo masuk RS harus kelas kamar yang sendiri. Bahkan udah masuk kelas kamar 1 pun, masih tetep dalam kondisi teler sempet nanya ke suster nya, apa seprai tempat tidur nya udah diganti.

Haha ..that’s my mom.

Karena kondisi beliau yang begini, artinya gw sebagai anak harus siap sedia DANA KESEHATAN ORANG TUA. Soalnya dulu pernah, di masa kegelapan (a.k.a masa bokek), bokap gw masuk RS. Otomatis semua kakak-kakak pada urunan untuk nambahin kekurangan biaya perawatan. Gw cuman bisa bengong, boro boro mu bantuin bokap, buat gw sendiri aja kurang. Ga punya tabungan sama sekali.

Sedih rasanya ..

Starting from that day, I promise my self to change my financial condition. Harus siapin dana ini, karena penting banget. Beberapa alasan nya adalah karena :

1. Umur orang tua gw yang udah di atas 65thn
2. Kondisi kesehatan orang tua + mertua yang sudah mulai sakit2 an dan sering masuk RS
3. Kondisi keuangan orang tua gw, mereka udah pensiun. Kadang mereka selalu bilang, ada ko uang nya. Padahal belum tentu ada, secara uang yang mereka punya udah abis buat bayarin anak2 nya yang ber-5 ini sekolah.
4. Asuransi kesehatan yg mereka miliki, hanya bisa untuk kelas kamar rame-rame, sementara nyokap gw pengen nya di kelas kamar sendirian
5. Asuransi kesehatan di indonesia, rata-rata cover s.d maksimal umur 65thn
kalau pun gw beli in asuransi kesehatan tambahan sebelum mereka umur 65, premi nya bakal mahal banget

Jadi pilihan gw jatuh pada membeli reksa dana. Gw punya dua jenis reksa dana untuk persiapan dana kesehatan ortu ini. Ada reksa dana pasar uang dan reksa dana campuran.

Reksa dana pasar uang, karena harus ada dana siap sedia klo sampe nyokap tiba-tiba sakit. Resiko rendah, bunga rendah pula. Dan bisa langsung gw cairin. Sementara gw tetep simpen di reksa dana campuran supaya dana nya masih bisa muter dan hasilkan return lebih gede. Jadi pundi nya bisa terus nambah.

Pasti sebagian orang akan tanya begini, berapa emang ideal nya untuk siapin dana kesehatan ortu? Ideal nya gede banget sebenernya, apalagi klo udah seumur gw dan ortu nya udah di atas 65. Daripada stress ama jumlah nya yang gede, terus mundur. Mendingan gw secara konsisten sisihin semampu gw setiap bulan ke reksa dana untuk penuhin tujuan ini. Alhamdulilah berhasil

Emang yang penting adalah niat dengan sepenuh hati dan sepenuh cinta
hehe …

So, dana itu akhirnya udah kepake buat bantu bokap gw waktu operasi jantung (tahun lalu), bantu mertua gw dirawat di RS karena kondisi jantung lemah (tahun lalu), bantu bokap operasi usus (3bln yang lalu), dan bantu nyokap gw dirawat yg sekarang ini.

Jadi berasa seneng banget… Berasa ada guna nya jadi anak …

Emang klo di itung2 ga mungkin apa yang gw kasi ke mereka sekarang akan sebanding dengan apa yang udah mereka kasi buat gw. Dari gw lahir ampe sekarang, berapa coba total biaya yg mereka keluar in? Tapi toh emang kasih Ibu tak harap kembali, mereka ga akan pernah minta. Tapi tetep dengan penuh kesadaran, gw pengen banget bisa bantu dan berbakti ama mereka.

I Love U, Mah .. :)

Fitriavi Noeriman
QM Planner

TOPICS


2 tanggapan untuk “My Mom”

  1. lena berkata:

    Mba,sebenernya brp ya nominal yg hrs disisihkan tiap bulan untuk dana ini….sy br mulai punya RDS tp yg syariah itupun hanya semampu sy,mengingat pengeluaran bulanan dan cicilan utang yg msh numpuk ^_^
    apa hrs diganti RD nya ke RDC….tx b4

    • gugi berkata:

      Halo,

      Untuk mempunyai Dana Kesehatan Orang Tua lebih baik menyimpan Dana ini di instrumen yang tidak terlalu beresiko, contoh di Tabungan, Deposito atau di Reksadana Pasar Uang. Dana Kesehatan Orang Tua ini mirip dengan Dana Darurat, karena Dana ini harus bisa di ambil sewaktu – waktu.

      Untuk menyisihkan supaya bisa berinvestasi dan menabung, rasio nya minimal 10% dari penghasilan.

      Kalau untuk RDS sendiri, untuk mencapai tujuan finansial yang jangka waktunya di atas 10 tahun. Contoh: Dana Pensiun dan Dana Kesehatan Pensiun.
      Kalau RDC, untuk mencapai tujuan finansial yang jangka waktunya di antara 5 – 10 tahun.

      Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Grand Wijaya Centre Blok A no.3-4
Jl. Wijaya II, Pulo-Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui:
WhatsApp/SMS/Call: 08111500688
Email: info@qmfinancial.com

atau silakan isi form kontak berikut:

    Berkarir bersama QM

    QM Financial memiliki mimpi mewujudkan masyarakat yang memiliki literasi keuangan agar berdaya secara finansial. Anda dapat mengirimkan CV dan menceritakan kenapa Anda tertarik untuk bergabung dengan kami serta bagaimana cara Anda dapat berkontribusi melalui surel ke hr@qmfinancial.com

    Keep in Touch