Planner Blog, PLANNERS BLOG

WHAT YOU SHOULD KNOW BEFORE YOU TIE THE KNOT

Hi All,

Gw sengaja milih topik seputar pernikahan karena gw sendiri (alhamdullilah) baru menikah sebulan yang lalu, saat menulis ini pun gw sedang menghadiri pernikahan sepupu gw di Surabaya. It’s a wedding season, love is in the air i guess. Seperti kebanyakan cewe lainnya, gw juga excited banget nyiapin segala sesuatunya mengenai pernikahan. Kebetulan pekerjaan gw sebagai financial planner membantu gw untuk mengatur keuangan sebelum dan sesudah pernikahan. Menurut gw dari sisi finansial, ada beberapa ground rules yang sebaiknya dibicarakan antara pasangan yang mau nikah.

  1. Harus terbuka secara finansial sama pasangan. Kenapa? Karena kalau udah married kan semuanya harus dibagi berdua. Pengeluaran pun jadi pengeluaran berdua. Banyak orang (termasuk temen-temen gw sendiri) yang gak mau membahas uang sama pasangan karena takut dikira matre. Terbuka tentang keuangan bukan berarti minta uang melulu yaaa..it’s two different things. Justru seharusnya kalau kita terbuka secara finansial, kita lebih menghargai uang hasil kerja masing-masing. Gw sama suami sama-sama tahu berapa gaji pertama kita sampai skrg dan ini memudahkan bgt untuk tahu apa yang kita bisa afford. Contoh gampangnya, kita bisa set budget untuk honeymoon yang wajar untuk kita berdua karena kita tahu berapa penghasilan kita.
  2. Plan & set the maximum budget for your wedding. Setiap pernikahan di setiap keluarga berbeda-beda. Diskusikan baik-baik di awal dan kalau budget dan pembagian biaya sudah jelas, baru bisa memulai memilih vendor yang sesuai. Ngerti banget kalau cewe pasti pgn apa-apa yang paling bagus tapi trust me ladies, it’s better to be savvy now than suffer (financially) after the wedding.
  3. Plan your honeymoon ahead. Ini gw highlight yaa, ini penting banget! Hahaha.. gw tadinya sama suami berpikir untuk nunda honeymoon karena cuti terbatas..tapi setelah dipikir-pikir, i think we deserve to have fun a bit. Banyak maskapai yang promo kalau book dari jauh-jauh hari. Set itinerary& budget sebelumnya, jangan lupa minta honeymoon suite dan inget, kalau pake CC harus bayar lunas. Budget honeymoon yang sesuai beda-beda sih, namanya juga honeymoon pasti pengen seneng-seneng, tapi ya wajarnya tidak lebih dari 30 % penghasilan berdua sebulan.
  4. Siapkan dana untuk setelah pernikahan. Nah ini yang suka kelewatan ya kadang2. Karena persiapan pernikahan gw udah lumayan lama, gw punya waktu untuk siapin biaya hidup 2 bulan ke depan. Worst case nya kalau tabungan terpakai ,minimal sisakan satu bulan biaya hidup atau sampai gajian berikutnya.
  5. Check your insurance. Check sama pasangan, bagaimana plafon asuransi kesehatan di kantor masing-masing termasuk plafon untuk biaya melahirkan. Kalau tidak dicover biaya melahirkan harus mulai disiapin dari sekarang, karena nanti kalau ditunda sampai hamil, cuma punya waktu 9 bulan loh untuk menyiapkan. Selain asuransi kesehatan, check juga kebutuhan asuransi jiwa. Gak semua orang butuh asuransi jiwa dan banyak banget produk yang kurang tepat sasaran beredar. Jangan sampai salah beli ya, di web QM banyak penjelasan mengenai ini..tapi kalau belum jelas ya bisa pake jasa planner :D
  6. Tentukan tujuan finansial selanjutnya. haha..ini standar yaa, tapi buat gw ini penting. Abis nikah, kita mau apa? Ga mungkin kan kita tetep merepotkan orang tua. Tujuan pertama untuk yang habis nikah adalah punya properti sendiri. Apartemen atau rumah? It’s your choice.Kalau kayanya berat banget yaa belum kebayang punya properti sendiri..ya memang harus dimulai, gak ada alesan nunda. Untuk awalnya, minimal 10 % sampai 30% dari penghasilan berdua harus udah diinvestasikan untuk tujuan finansial ya. Kalau dapet uang angpaw nikahan lumayan besar, ayo usahakan untuk DP properti.
  7. Be Responsible.  Gw belum sebulan nikah, tapi gw merasa ada perubahan sih..gw  banyak cut spending gw untuk hal-hal yang kurang perlu (contoh: Jakarta Great Sale..haha). Saat gw memutuskan untuk jadi seorang istri secara otomatis gw merasa gw wajib punya pengetahuan untuk mengatur keuangan rumah tangga. Nyokap gw pernah bilang, kalau nafkah dari suami adalah amanah jadi ga boleh kita habisin sembarangan walaupun itu hak kita. Secara natural pun cewe biasanya lebih hands-on dengan hal2 tentang uang kali ya.. jadi let’s be a good spouse to your husband, hargai uang hasil kerja suami.

 

Intinya seneng2 boleh tapi pada porsinya, jangan sampai kita bisa diving di raja ampat tapi utang kartu kredit ga bayar lunas, jangan sampai bisa hangout setiap pulang kantor tapi tabungan aja ga punya. Let’s be responsible!

 

That’s it i guess…I’m no expert on marriage, but i learned that money problem is the root of all evil..makanya mumpung baru atau mau nikah, ayo kita atur keuangan ya…good luck to us !


Satu tanggapan untuk “WHAT YOU SHOULD KNOW BEFORE YOU TIE THE KNOT”

  1. […] ini gw copas dari salah satu Web Financial Planner Judul aslinya “WHAT YOU SHOULD KNOW BEFORE YOU TIE THE KNOT” Semoga bermanfaat buat gw dan kalian ya yang lagi preparing […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Grand Wijaya Centre Blok A no.3-4
Jl. Wijaya II, Pulo-Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui:
WhatsApp/SMS/Call: 08111500688
Email: info@qmfinancial.com

atau silakan isi form kontak berikut:

    Berkarir bersama QM

    QM Financial memiliki mimpi mewujudkan masyarakat yang memiliki literasi keuangan agar berdaya secara finansial. Anda dapat mengirimkan CV dan menceritakan kenapa Anda tertarik untuk bergabung dengan kami serta bagaimana cara Anda dapat berkontribusi melalui surel ke hr@qmfinancial.com

    Keep in Touch