Fitriavi Noeriman, PLANNERS BLOG

Durian Runtuh

 

 

My Driver got 100 mio!

Yup, bener. Ga bohong! Hebat banget ya?

I personally shocked when I heard that news. Is it true?

 

Wah jangan-jangan, kalau supir gw udah jadi milliarder, dia minta berhenti kerja lagi. Waduh mana udah hampir 4 tahun dia bareng gw. Susah pula cari supir yang cocok, pinter, jujur. Pak Fauzan is the best driver ever  for me.

Jadi kejadiannya, sekitar 6 bulan yang lalu.

Mertuanya jual rumah di belakang Wisma Metropolitan, Sudirman.

Wuii keren kan? Rumah supir gw di dalem kota, rumah gw nun jauh di luar kota, kebalik hahaha ….

Jadi dulu, tahun-tahun pertama dia jadi supir gw, gw atau suami akan  nyetir sendiri dari rumah sampe ke kantor suami di gedung Sampoerna.  Nah, Fauzan untuk ngirit ongkos tinggal jalan kaki dari rumahnya ke kantor suami gw. Jadi intinya supir hanya gw pake untuk keliling-keliling di dalam kota doang. Pulang-pergi, gw nyetir sendiri. Basically I love to drive, so I don’t mind at all. Dan kalo di mobil berduaan ama suami, rasanya lebih enak, bisa bebas ngobrol. Ketimbang ada supir yang akan ikut dengerin obrolan  kita.

Hanya banyak orang bingung, trus ngapain punya supir. Enak banget supir nya, hanya kerja di dalam kota doang. Well, buat gw itu aja udah ngebantu banyak. Karena kalo udah mepet jadwal ketemuan ama klien, terus harus cari-cari parkir, bisa telat, bisa gila. Lagian ga make sense aja, kalo dia harus bolak-balik, abisin uang untuk datang ke rumah gw, subuh- subuh, anterin lagi kita ke deket rumahnya, terus pulang harus begitu juga. Dia punya tiga anak , kayaknya waktu dia lebih berharga untuk bisa main sama anak-anaknya dulu, daripada macet- macetan di jalan. Well, harusnya bisa aja sih gw cari supir yang rumahnya deket ama rumah gw. Beres kan? Tapi udah cari-cari, ga nemu. Jodohnya sama Fauzan, dan  rumah nya di tengah kota. Ya sudah lah, gw jalanin.

Hampir 2,5 tahun  kejadian  ini berlangsung. Sampai akhirnya rumah mertua harus dijual, karena di daerah itu, udah banyak dibangun apartemen dan perkantoran. Jadi rumah mertua Fauzan makin kepepet dan jadi banjir. Pokoknya, mereka dipaksa jual rumah deh supaya pembangunan bisa terus berlanjut.  Akhirnya itu rumah dijual dengan harga 2,8M. Dibagi-bagilah sama anak-anaknya. Nah, Fauzan dan istrinya dapat bagian 100jt.

Gw udah wanti-wanti bilang ama dia, “ayo Ibu bikinin PLAN deh. For FREE,” demi jaga uang-nya jangan abis seketika.

Fauzan semangat, “Iya Bu, ok”.

Gw ama Fauzan udah mulai ngobrol uangnya mau dipakai buat apa aja.

Beli rumah max 75jt, sisanya buat biaya sekolah  ketiga anak-anaknya.

Gw udah bilang, beli emas Logam Mulia, beli reksa dana, dll tapi belum ada sebulan sejak uang itu diterima, ternyata istrinya udah kasih DP untuk pembangunan rumah di daerah Bojong dan harga rumah itu 70jt.

Oh, aman masih sesuai budget yang kemaren gw obrolin sama Fauzan. Tapi masalahnya ini bukan beli rumah jadi, tapi bangun rumah. Langsung gw deg-degan!

Yang namanya bangun rumah, ga mungkin akan sesuai bujet, pasti lewat. Bener aja! Ujung-ujungnya Fauzan keluar uang total untuk bangun rumah itu plus isi-nya adalah 110jt. Nombok aja! Duh, jadi gw yang pusing! Padahal gw udah semangat mau coba itung-in rencana keuangan keluarga Fauzan yang udah punya tiga anak ini. Buyar deh ..

Gw ngomel, “kenapa sih ga ngobrol dulu ama istri? Kan uang 100jt ga akan bisa didapat lagi dalam waktu dekat.” Emang masih ada rumah Engkongnya? Kan ga ada, itu rumah satu-satunya! Fauzan cuman bisa nunduk, “Yahh  gimana Bu, soalnya itu uang istri. Jadi saya juga ga bisa banyak ikut campur. Soalnya yang nawarin bangun rumah itu saudara nya, dan istri ingin banget punya rumah di daerah situ. Dekat sama saudara-saudaranya.”

Gw merasa bersalah, kenapa ga maksa ketemu sama istri atau nelepon dia untuk jelasin sama bantu atur keuangannya. Itu kan kerjaan gw sehari-hari.

Jadi nasi udah jadi bubur .. uang 100 juta ilang udah, menguap, tanpa bekas. Sama sekali. Sediiihhhhh deh! Buat seorang supir seperti Fauzan, uang itu kan gede banget pasti, bahkan untuk gw sekali pun!

Fauzan dan keluarga, alhamdulilah at least udah punya rumah sendiri. Tapi untuk kehidupan sehari-hari dan keperluan anak anaknya sekolah, tetap back to basic. Hanya bergantung sama gaji bulanannya aja.

Kenapa gw tiba-tiba pengen nulis ini, soalnya baru kemaren Fauzan mau pinjam uang, padahal baru  empat hari lalu gw kasih gaji bulanannya dan bonus lebih buat dia pada bulan ini. Nah, gw bingung. Kok uangnya udah abis aja? Ngapain aja? Akhirnya gw minta dia untuk tulis pengeluaran sehari-harinya. Gw pengen tahu lari kemana aja itu gaji. Gw ga mau gampang minjemin duit tanpa alasan yang jelas. Akhirnya dia dateng dengan catatannya, ternyata bulan ini gara-gara dapet gaji lebih gede dari biasa, istrinya lgs bayar uang PAUD untuk anak keduanya, terus ibu mertua sakit, istrinya sakit.

Jadilah uang bulan ini menguap cepet banget. Ehmm …

At the end of the day everyone’s struggling with their money and expenses.

 

Kalau aja uang 100juta itu dimanfaatin dengan benar, mungkin sedikit bisa membantu kesejahteraan keluarga Fauzan.

Mudah-mudahan tulisan ini bisa jadi pelajaran buat kita semua, kalau  tiba-tiba dapat uang kaget, bonus/warisan/dll jangan langsung berasa jadi orang super kaya dan kalap belanja ya …

Rencanain dengan benar, mau buat apa aja, dan kalau bisa jangan  hanya diskusi sama pasangan doang, tapi juga sama orang lain, yang kepala-nya lebih dingin untuk bisa bantu buat PLAN dari uang kaget itu, tanpa ada emosi yang involved.

 

Fitri Noeriman | Planner/Head of Sales | @v3noeriman


2 tanggapan untuk “Durian Runtuh”

  1. […] *artikel terkait dapat dibaca di sini […]

  2. Fauzan Hadi berkata:

    Apa kah pengajuan pinjaman uang dengan data mahasiswa bisa di terima

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Grand Wijaya Centre Blok A no.3-4
Jl. Wijaya II, Pulo-Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui:
WhatsApp/SMS/Call: 08111500688
Email: info@qmfinancial.com

atau silakan isi form kontak berikut:

    Berkarir bersama QM

    QM Financial memiliki mimpi mewujudkan masyarakat yang memiliki literasi keuangan agar berdaya secara finansial. Anda dapat mengirimkan CV dan menceritakan kenapa Anda tertarik untuk bergabung dengan kami serta bagaimana cara Anda dapat berkontribusi melalui surel ke hr@qmfinancial.com

    Keep in Touch