#QMPlan, 100 Langkah Untuk Tidak Miskin, Articles

Perempuan dan Tujuan Finansial: Tujuan Lo Apa?

Berhubung bulan ini kita memperingati hari lahir Kartini, tepatnya pada tanggal 21 April, kita bahas segala yang perempuan yuk. Setelah minggu lalu kita membahas tentang pentingnya perempuan belajar mengelola uang, kali ini kita akan bahas tentang perempuan dan tujuan finansial.

Definisi tujuan finansial

Apa sih tujuan finansial itu? Tujuan finansial itu berawal dari mimpi. Supaya mimpi jadi kenyataan nih perlu target yang jelas. Dalam perencanaan keuangan, ini berarti kita perlu menentukan dulu mimpi apa yang ingin dicapai. Bukan sekedar ‘ingin menabung atau ‘ingin kaya’ saja.

Seperti konsep ‘Tujuan Lo Apa’ yang didengungkan oleh lead QM Trainer Ligwina Hananto, tujuan finansial ini tidak bisa dibuat abu-abu. Setiap tujuan finansial harus punya ‘muatan’, sebuah judul agar uang yang sedang kita upayakan bermanfaat untuk hidup kita. Selain harus memiliki makna dalam hidup kita, tujuan finansial juga erat kaitannya dengan nilai di masa depan. Karena itu, tujuan finansial juga memiliki jangka waktu.

Tujuan finansial=judul+nilai masa depan+jangka waktu

Contohnya mau beli rumah dengan cara kredit. Berarti ada sejumlah tertentu DP yang harus dikumpulkan untuk jangka waktu tertentu. Nah ini bisa disebut Tujuan Finansial Dana DP Rumah Baru.

Sayangnya belum semua orang menyadari pentingnya menetapkan tujuan finansial. Alhasil sudah bertahun-tahun bekerja tapi belum punya aset. Rasanya sudah bekerja keras tapi kok tabungan enggak nambah-nambah. Pasti deh itu karena enggak ada tujuan finansial yang jelas.

Kenapa perempuan perlu punya tujuan finansial?

Pernahkah kita membayangkan kehilangan pekerjaan? Di dunia ini enggak ada yang pasti lho! Kalau tidak punya penghasilan, apa yang akan dilakukan untuk bertahan hidup sampai mendapatkan pekerjaan baru? Atau ingin punya rumah sendiri gak sih? Emang betah terus-terusan tinggal di Pondok Mertua Indah? Udah siap pensiun belum? Pertanyaan-pertanyaan ini bisa dijawab dengan tujuan finansial lho!

Supaya tetap bisa bertahan hidup jika terjadi hilangnya penghasilan atau keadaan darurat lain, ada tujuan finansial berupa Dana Darurat. Dana ini dipakai untuk hal-hal yang sifatnya darurat seperti plafond rumah rubuh, mobil mogok harus masuk bengkel, resign dari kantor lama dan belum mendapatkan pekerjaan baru. Tujuan finansial Dana Darurat merupakan tujuan finansial paling dasar yang wajib dimiliki semua orang. Besaran Dana Darurat dihitung berdasarkan pengeluaran bulanan. Untuk lajang jumlahnya 3-4x, menikah belum punya anak 6x, menikah dengan 1 anak 9x, menikah dengan 2 anak atau lebih 12x. Untuk freelancer yang penghasilan per bulannya tidak pasti disarankan punya Dana Darurat sebesar 12x pengeluaran bulanan.

Tak perlu khawatir dengan besarnya Dana Darurat yang harus disiapkan. Kembali lagi ke konsep tujuan finansial = judul + nilai masa depan + jangka waktu.

Misalnya Dana Darurat untuk keluarga dengan 2 anak sebesar 12x pengeluaran bulanan. Katakanlah pengeluarannya Rp5.000.000 per bulan. Maka Dana Darurat yang perlu dikumpulkan sebesar Rp60.000.000. Tinggal ditarget saja mau dicapai kapan, apakah dalam 1,2, atau 3 tahun? Kemudian, cara mencapainya bisa dengan menabung atau berinvestasi.

Dengan adanya tujuan finansial yang jelas, mengatur keuangan jadi lebih gampang. Perempuan juga jadi lebih disiplin karena ada mimpi yang mau diraih. Tujuan finansial lainnya seperti Dana Liburan misalnya, bisa banget! Tentukan dulu mau kemana, anggarannya berapa, dan kapan berangkat. Dari situ kita bisa hitung berapa jumlah uang yang harus ditabung atau diinvestaikan per bulannya.

Selain itu yang enggak kalah penting juga adalah Dana Pensiun. Kelihatannya sih masih lama tapi jumlahnya raksasa lho kalau enggak dipersiapkan dari sekarang! Dengan jumlah yang raksasa sulit sekali untuk di-cover dengan tabungan pensiun dari kantor. Padahal kalau mulai investasi dari sekarang untuk Dana Pensiun hanya sebesar setengah harga sepatu lho!

Dengan punya tujuan finansial, keuangan kita juga semakin kuat sehingga bisa juga membantu orang lain lebih banyak dan lebih lama. Selain itu, kita akan berpikir ulang kalau mau menyabotase dana untuk tujuan finansial tertentu yang sudah terkumpul. “Wah, kalau uang ini dipake, enggak jadi jalan-jalan dong atau wah kalau dana ini dipake, siap-siap enggak pensiun nih!”

Yuk! Pastikan kamu jadi perempuan yang bisa mengatur keuangan dan punya tujuan finansial yang jelas.

QM Admin


2 tanggapan untuk “Perempuan dan Tujuan Finansial: Tujuan Lo Apa?”

  1. […] Tentukan #TujuanLoApa. Dari penentuan destinasi liburan ini barulah kamu bisa take action untuk mencapai tujuan kamu. Baca juga: #TujuanLoApa […]

  2. […] baca juga: Perempuan dan Tujuan Finansial […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch