100 Langkah Untuk Tidak Miskin, Articles, Financial Plan, Practical Tips

Seperti Rumah Yang Butuh Atap, PLAN Juga Butuh Proteksi

“Health is the real wealth” – begitu kata Mahatma Gandhi. Memang benar bahwa kesehatan adalah aset kita yang utama. Tanpa tubuh yang sehat kita gak bisa melaksanakan aktivitas harian kan? Penting sekali bagi kita untuk menjaga kesehatan dengan konsumsi makan yang bergizi seimbang, olahraga teratur, tidur cukup, dan menghindari stres.

Dari sisi financial planning, menjaga kesehatan saja tidak cukup loh. Kita harus punya proteksi berupa asuransi kesehatan. Bayangkan kalau kita punya rumah, asuransi ini atapnya. Kalau kita berhadapan dengan musim hujan, asuransi itu payungnya. Kita harus sedia payung sebelum hujan kan?

Setiap orang, tanpa terkecuali, wajib punya asuransi kesehatan. Beruntung sekarang kita sudah punya program perlindungan kesehatan yang disediakan pemerintah yaitu BPJS Kesehatan. Dengan premi bulanan yang terjangkau atau bahkan gratis untuk mereka yang disubsidi, seluruh masyarakat Indonesia bisa punya proteksi untuk kesehatannya.

Hidup memang selalu penuh ketidakpastian dan risiko. Meskipun sudah menjaga kesehatan, kita tetap bisa jatuh sakit. Makanya kita perlu siapkan juga perlindungan  asuransi kesehatan. Kebutuhan asuransi kesehatan orang itu beda-beda. Ada yang cukup dengan BPJS kesehatan. Ada yang ditambah asuransi kesehatan dari kantor. Ada juga yang masih menambah lagi proteksinya dengan asuransi kesehatan swasta.

Ada beberapa hal yang jadi pertimbangan untuk menghitung kebutuhan asuransi kesehatan diantaranya faktor risiko, kenyamanan, dan kemampuan bayar. Untuk pekerjaan atau profesi dengan risiko sakit/kecelakaan tinggi (misalnya, pilot atau pekerja off shore), tentu butuh proteksi lebih dibanding mereka yang kerjanya di kantor. Demikian juga yang untuk penyakit yang dipengaruhi oleh faktor keturunan, diabetes misalnya. Kalau dalam keluarganya ada riwayat diabetes, risikonya akan lebih tinggi. Ini perlu dicek dengan health check-up.

Sisi kenyamanan lebih dipengaruhi oleh preferensi pribadi. Misal, ada orang risiko pekerjaan dan kesehatannya kecil dan dia merasa cukup dengan dengan pelayanan BPJS Kesehatan. Namun, ada juga yang risiko kesehatannya lebih tinggi dan butuh kenyamananan lebih. Misalnya, ada kasus pasien dengan kebutuhan cuci darah karena fungsi ginjalnya menurun. Ada part tertentu yang kalau dengan BPJS digantinya setiap 3 bulan. Padahal baru sebulan, dia sudah merasa kurang nyaman sehingga butuh ganti part. Akhirnya si pasien membayar sendiri. Konsekuensinya, ada biaya lebih. Kalau kita punya kemampuan bayar lebih, memang disarankan untuk tetap punya asuransi kesehatan sendiri. Karena BPJS Kesehatan menggunakan prinsip subsidi silang, yang lebih mampu membantu yang kurang mampu.

Kamu pilih yang mana? Apapun pilihanmu, selalu lengkapi PLAN dengan proteksi. Dalam perjalanan dan perjuangan mencapai Tujuan Finansial, pastikan kita selalu punya proteksi ya.

Kamu bisa ikuti cerita-cerita finansial seru lainnya bersama Ligwina Hananto di PowerTalk, PowerYourMoney. Setiap Senin jam 20.00-21.00 WIB di 89.2 FM radio PowerFM Jakarta. Buat yang di luar kota, kamu juga bisa mendengarkan siaran yang sama di 13 kota besar di Indonesia. Follow instagram dan twitter @QM_Finansial untuk info detailnya ya!

– Fransisca Emi / Financial Trainer –


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch