100 Langkah Untuk Tidak Miskin, Practical Tips, Topik Terkini

Atur Uang Generasi Langgas

Generasi Langgas.

Pasti kalian sudah sering mendengar kata tersebut, tapi apakah kalian tahu apa dan siapa generasi langgas itu? Generasi Langgas atau yang biasa kita kenal dengan sebutan millenials adalah mereka yang lahir dalam kurun waktu mulai tahun 1980 sampai dengan tahun 1996.

 

Mengapa penting mengajarkan edukasi finansial bagi generasi langgas?

Karena menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2018, penduduk Indonesia adalah sebanyak 267juta jiwa dengan persentase individu produktif 50% dan anak 50%. Tentunya 11 tahun yang akan datang, persentase tersebut akan berubah sehingga pada tahun 2030, Indonesia akan memiliki jumlah invividu produktif sebanyak 68%.

Generasi inilah yang nantinya akan produktif untuk menghasilkan uang.

baca juga:  Pentingnya Belajar Menghasilkan Uang

Tentu saja harapannya, millenials tidak hanya pintar menghasilkan uang tapi juga bijak menyimpan uangnya sehingga penting sekali bagi generasi langgas untuk memiliki kebiasaan keuangan yang baik.

 

Generasi Langgas VS Generasi X dalam mengatur keuangan

Ada perbedaan mencolok dari cara generasi X mengatur uangnya dibandingkan generasi langgas. Menurut lead trainer QM Financial, Ligwina Hananto yang memperkenalkan Financial Clinic di radio untuk pertama kalinya pada tahun 2006, generasi X merasa ketakutan kalau diberitahu kalau tidak bisa menabung akan menderita saat pensiun nanti. Namun sebaliknya, bagi generasi langgas, mereka merasa hidup mereka baik-baik saja walau tidak bisa menabung toh masih bisa ngopi. Enggak punya kendaraan? Jangan khawatir, ada transportasi dengan basis online application. Enggak punya rumah? Buat apa punya rumah kalau sering pergi liburan? Mau makan, tinggal order delivery! Serba praktis!

Sebenarnya, kebutuhan dan kegelisahan generasi langgas masih sama dengan generasi sebelumnya hanya saja cara pendekatannya yang berbeda. Generasi langgas tidak mempan ditakut-takuti seperti generasi X. Mereka lebih membutuhkan positive encouragement dengan instant reward.

Contohnya, generasi langgas mudah sekali mendapatkan respon secara instant melalui media sosial. Kalau dulu, generasi X harus keluar masuk perlombaan atau festival untuk masuk dapur rekaman. Sekarang, cukup unggah kemampuan bernyanyi d media sosial, apabila mendapat “likes” atau “view” dengan jumlah fantastis, generasi langgas bisa jadi selebritis dengan mudahnya.

Itulah juga yang menyebabkan generasi langgas lebih tertarik untuk berinvestasi saham secara langsung dibandingkan investasi sedikit-sedikit secara berkala di reksadana. Bila berinvestasi saham secara langsung, kemungkinan untuk mendapatkan imbal hasil 30% dalam sehari amat sangat mungkin terjadi. Padahal, berinvestasi saham secara langsung juga memungkinkan investor untuk mengalami kerugian (loss) lebih dari 30% dalam sehari.

baca juga:  Siap Nabung Saham

 

Sebenarnya, saat mengatur keuangan yang terpenting bukanlah imbal hasil dari tabungan atau investasi.

Masa sih? Coba deh baca kalimat ini dengan suara lantang, “Saya tidak butuh return!”

Bagaimana rasanya? Beneran enggak butuh return? Tidak menarik?

Filosofi “Saya tidak butuh return!” yang mau diajarkan Ligwina adalah bahwa kita tidak usah terburu-buru ingin mendapatkan imbal hasil besar dalam sekejap, memiliki apartemen atau rumah ataupun portofolio yang banyak. Yang paling terpenting adalah saat uang dibutuhkan untuk tujuan finansial tertentu, tersedia dengan jumlah yang cukup dan semua ada prosesnya. Ada proses untuk tujuan finansial yang membutuhkan imbal hasil tinggi atau bisa juga dengan hanya menabung.

 

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan generasi langgas untuk memiliki kekuatan finansial seperti generasi sebelumnya:

  1. Pencatatan Arus Kas. Hal ini dimaksudkan agar kita dapat melihat pola keuangan yang dimiliki. Misalnya, setiap bulan dengan penghasilan Rp5juta, dipakai sehari-hari Rp3juta tetapi hanya bisa menabung Rp500ribu. Secara di atas kertas, harusnya kamu memiliki Rp2juta untuk ditabung, tetapi nyatanya hanya bisa menabung Rp500ribu, kemana larinya uang Rp1.500.000 milikmu?
  2. Alokasi uang. Di QM Financial, ada 5 kategori alokasi uang seperti Cicilan Utang (maks. 30% dari penghasilan), Pengeluaran Rutin, Sosial, Menabung, dan Gaya Hidup. Dua kategori pengeluaran yang selalu ada pada semua orang namun jumlahnya berbeda adalah Cicilan Utang dan Pengeluaran Rutin. Bagi generasi langgas yang seringkali keluar masuk pekerjaan baru, kedua pengeluaran ini harus dipastikan dibayar tepat waktu walau sedang tidak berpenghasilan.
  3. Batasi Cicilan Utang. Ligwina kuatir kalau first jobber sudah memiliki cicilan utang seperti menyarankan membeli rumah. Memang memiliki properti tidak pernah salah karena keterbatasan lahan dibandingkan dengan jumlah penduduk di masa datang. Tapi coba deh beneran dicek kembali, apakah millenials mampu secara finansial dan mental untuk berkomitmen membeli properti. Kalaupun belum siap berkomitmen untuk membelinya, jangan lalai, tetap kumpulkan down payment untuk pembelian properti. Generasi langgas punya kecenderungan untuk menunda pembelian property karena biasanya menikah saat sudah matang dan lebih memilih tinggal bersama orangtua sebelum menikah. Pikirkan kalau ingin berhutang, kamu hanya memiliki ruang 30% dari penghasilan untuk membayar beban cicilan.
  4. Tujuan Menabung. Orang yang memiliki kondisi keuangan yang sehat akan mampu untuk menabung. Semakin besar komposisi menabung dari cicilan utang maka kondisi keuangannya kuat. Mereka yang kesulitan menabung biasanya tidak punya target dan tujuan finansial di masa depan. Oleh karena itu, buatlah tujuan yang ingin dicapai di masa mendatang
  5. Beraksi. Semua langkah-langkah di atas tidak akan menjadi apa-apa kalau tidak dilakukan! Sekarang saatnya kamu menjadi generasi langgas yang mandiri dan kuat secara finansial.

 

Apakah kamu sebagai generasi langgas sudah siap untuk memiliki kekuatan finansial? Terapkan langkah-langkah di atas dan terus follow instagram QM Financial serta twitter @QM_Financial. Ada juga #FinClic dan IG Live yang seru setiap Senin!

-Honey Josep-


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch