100 Langkah Untuk Tidak Miskin, Articles, Practical Tips

#FinClic Semua tentang Kredit Pemilikan Rumah

Memiliki rumah pertama dari hasil kerja keras sendiri memang terasa membanggakan! Punya rumah itu adalah hal yang pribadi bagi lajang atau pun yang sudah berkeluarga. Membeli rumah adalah sebuah pilihan yang membutuhkan komitmen tinggi. Namun, banyak yang merasa kesulitan untuk memilih dan menentukan mengambil Kredit Pemilikan Rumah (KPR).

Baru-baru ini, salah satu teman saya mencoba mengambil rumah melalui KPR tapi cerita akhirnya cukup menyedihkan. Kenapa? Semua dikarenakan perhitungan KPR yang salah sehingga uang booking fee dan sebagian DP yang total berjumlah Rp15juta hangus.

Ada juga cerita teman saya yang lain, setelah mencicil KPR-nya selama 3 (tiga) tahun dengan bunga KPR yang tetap (fixed) akhirnya pada tahun ke-4, dia menjual rumah yang sedang dicicilnya (over credit) karena tidak mampu membayar cicilan bulanan yang mengikuti suku bunga floating.

Membaca cerita di atas, maka ada beberapa tips yang perlu diperhatikan untuk memiliki rumah dengan KPR, yaitu:

Rasio Utang. Untuk mengetahui rasio utang, kamu perlu tahu dulu bagaimana kondisi keuanganmu melalui cashflow. Bermula dari mencatat pengeluaran selama satu bulan, kamu bisa melihat pola pengeluaranmu.

baca juga:  5 Resep untuk masalah cashflow

Dari pencatatan pengeluaran tersebut, kamu juga bisa melihat rasio utang yang idealnya hanya 30% dari penghasilan bulananmu. Cicilan utang keseluruhan yang sehat adalah sebesar 30% dari gaji. Jadi kalau kamu mau mengambil KPR, pastikan cicilan per bulanmu tidak melebihi 30% dari gaji karena bisa jadi ada cicilan lain yang sedang kamu bayarkan seperti cicilan mobil atau gadget.

Down Payment. Untuk membeli rumah dengan menggunakan KPR, kamu perlu mempersiapkan down payment (DP) minimal sebesar 30% dari nilai rumah yang akan dibeli. Walau kamu belum memiliki keinginan untuk membeli rumah, pastikan jangan terlena untuk menyiapkan DP-nya!

baca juga: Jangan Gentar Beli Rumah Pertama

Mempersiapkan DP bisa dilakukan dengan menabung atau berinvestasi dengan jangka waktu tertentu. Misalnya kmau ingin membeli rumah dengan harga Rp500juta maka DP yang harus dibayarkan sebesar Rp150juta dan kamu ingin membayarkan DP tersebut 3 tahun yang akan datang, maka kamu bisa menabung sebesar Rp4.200.000 per bulan untuk mencapai DP tersebut. Kamu boleh menggunakan seluruh gajimu untuk menabung DP dengan persentase yang lebih besar dibandingkan tujuan keuangan lainnya. Ada juga pengembang yang menawarkan DP dibayarkan dengan mencicil, ini bisa menjadi salah satu opsi membayar DP hanya perhatikan rasio utang ya!

Bank. Membeli rumah dengan KPR membutuhkan campur tangan bank, maka dari itu kamu perlu untuk berkunjung dari satu bank ke bank yang lain. Kamu bisa minta untuk dibuatkan simulasi KPR yang lengkap untuk tahu kira-kira berapa cicilan per bulan yang sanggup kamu bayarkan. Dari simulasi itu, kamu juga bisa tahu sistem bunga seperti apa yang bank perlakukan, fixed atau floating. Sebagian besar bank menawarkan KPR dengan fixed rate selama tiga sampai lima tahun pertama kemudian selanjutnya floating hingga masa KPR berakhir. Hanya bank Syariah yang dapat memberikan cicilan tetap sejak bulan pertama KPR hingga masa akhir, itu dikarenakan KPR Syariah menggunakan akad murabahah yang prinsipnya jual beli. Kamu juga perlu bertanya dengan bank bagaimana proses administrasi yang akan terjadi saat KPR dilakukan. Ingat juga ada biaya administrasi yang harus kamu bayarkan seperti biaya notaris, asuransi, akad kredit dan biaya lainnya.

Fleksibilitas. Saat memilih pembiayaan KPR, kamu perlu tahu ketentuan bank terhadap pelunasan KPR lebih awal. Ada bank yang memberikan keleluasaan untuk melunasi KPR sebelum waktu berakhirnya. Kebanyakan bank memperbolehkan pelunasan KPR namun dengan pengenaan penalti terhadap sisa pinjaman KPR. Yang perlu kamu lakukan saat akan melunasi KPR sebelum waktunya, hitung berapa besarnya penalti ditambah utang KPR yang perlu dilunasi. Bila ternyata ada uang untuk pelunasan maka bisa membuat cashflow bulananmu menjadi lebih baik karena cicilan per bulanmu akan mengecil dan kamu bisa mengalokasikannya untuk menabung atau berinvestasi utnuk tujuan keuangan lain.

Jadi, sudah siap miliki rumah pertamamu?

Terus follow instagram QM Financial serta twitter @QM_Financial. Ada juga #FinClic dan IG Live yang seru setiap Senin!

Honey Josep


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch