Korporasi, Kompensasi dan Benefit

Gaji Dirahasiakan atau Tidak? Berikut 3 Pertimbangannya!

Sudah beberapa hari ini, dunia media sosial diramaikan oleh gaji. Kalau tak salah, keramaian ini awalnya berasal dari diskusi alokasi gaji pertama. Dari sini kemudian ada beberapa orang yang dengan terbuka dan sukarela membocorkan angka gaji yang mereka terima, hingga akhirnya yang menjadi topik hangat adalah apakah sebaiknya angka gaji dirahasiakan atau tidak?

Seperti biasa, para netizen punya pendapat sendiri-sendiri. Kubu terbelah. Ada yang berpendapat bahwa gaji itu boleh saja tidak dirahasiakan. Dengan berbagi, siapa tahu kita mendapat insight yang lebih baik. Sedangkan yang lain bilang, bahwa seharusnyalah gaji dirahasiakan, karena gaji adalah urusan pribadi. Nggak patut rasanya kalau digembar-gemborkan.

Hmmm, kalau dilihat-lihat, berbagai pendapat di atas datang dari para penerima gaji ya? Bagaimana dengan para pemberi gaji, alias para bos, pengusaha, dan pihak perusahaan–dalam hal ini diwakili oleh HRD? Apakah menurut mereka, seharusnya gaji dirahasiakan ataukah angka-angka itu layak diperbincangkan secara terbuka?

Sebenarnya ada banyak hal yang memengaruhi besaran gaji ini, sehingga gaji seharusnya tak hanya dilihat sebagai deretan angka semata yang tertulis di atas kertas, yang kemudian bisa disebutkan angkanya di media sosial.

Dalam besaran gaji, ada penghargaan dari perusahaan terhadap pekerjanya. Dalam angka gaji, ada keringat dan pembelajaran terus menerus dari seorang karyawan. Ingat, bahwa dalam komponen gaji sendiri ada banyak elemen yang memengaruhi juga, sehingga bisa saja satu karyawan dengan lainnya berbeda angka gaji, padahal posisinya sama. Beban divisi dan individual saja bisa berbeda.

Apakah adil jika karyawan yang punya tanggung jawab lebih besar, mampu menyelesaikan pekerjaan dengan lebih efisien, dibayar dengan angka yang sama dengan karyawan lain yang kurang perform meski posisinya sama? Rasanya tidak.

Namun, biasanya perusahaan memang punya kebijakan sendiri-sendiri. Seperti halnya kepribadian karyawan juga bisa berbeda-beda. Ada yang terbuka, ada yang lebih suka menjaga privacy demi etika.

Tetapi, lain pihak, informasi angka gaji ini juga penting didapatkan oleh karyawan, untuk mengetahui apakah mereka ini sudah diberi imbalan yang sesuai dengan keluaran kerja yang mereka hasilkan.

Jadi, gimana dong?

Setidaknya ada 3 hal yang menjadi pertimbangan, apakah perlu gaji dirahasiakan atau tidak, terlepas dari kebijakan perusahaan dan pendapat masing-masing individu karyawannya.

 

Perlukah Gaji Dirahasiakan? 3 Pertimbangan:

Gaji Dirahasiakan atau Tidak? Berikut 3 Pertimbangannya!

1. Motivasi atau demotivasi?

Sebagian orang berpendapat, bahwa nggak perlulah gaji dirahasiakan. Dengan berbagi angka gaji, kita jadi tahu, apakah kita sudah dibayar sesuai dengan porsinya. Dan, dengan mengetahui gaji sesama karyawan lainnya–terutama yang berkaitan dengan insentif–motivasi untuk bekerja lebih keras akan timbul. Harapannya, kalau karyawan yang kurang perform tahu bahwa ada karyawan lain yang digaji lebih besar karena bisa memberikan kontribusi lebih banyak, maka ia akan termotivasi untuk bisa lebih baik lagi.

Masalahnya, siapa yang bisa menjamin karyawan tersebut bisa termotivasi dengan baik lalu bisa meningkatkan kinerjanya? Menurut seorang HRD staf yang sempat diinterview, bisa saja yang terjadi adalah sebaliknya. Si karyawan malah terdemotivasi, hingga malah timbul perasaan negatif terhadap perusahaan. Yang lebih parah lagi, malah jadi krisis kepercayaan diri pada karyawan sehingga ada berbagai dampak kurang baik untuk perkembangan ke depannya.

Pastinya, hal ini harus dicegah kan? Nah, salah satu pencegahannya adalah memilah informasi apa yang sebaiknya di-share dengan karyawan secara terbuka, dan mana yang sebaiknya dibicarakan dalam kalangan terbatas. Kalau soal gaji, ada yang menyarankan, kalau fixed pay lebih baik tetap menjadi privacy masing-masing, namun variable pay bisa dibicarakan dengan lebih terbuka di antara karyawan.

 

2. Apakah menimbulkan ketidaknyamanan?

Salah satu hal lagi yang bisa menjadi bahan pertimbangan, apakah perlu gaji dirahasiakan antar karyawan, atau bahkan antarteman (termasuk disebar di media sosial) adalah apakah akan menimbulkan ketidaknyamanan atau tidak.

Satu contoh saja. Dalam satu perusahaan, satu divisi, bisa saja (dan boleh saja) perusahaan memperkerjakan dua karyawan atau lebih, dengan gaji yang berbeda. Apa yang membuat berbeda? Banyak hal, misalnya saja senioritas ataupun performa kerja, belum lagi kalau ada kebijakan-kebijakan lain dari perusahaan yang tergantung pada kondisi dan situasi perusahaan itu sendiri.

Jika kemudian perusahaan memutuskan agar besaran gaji dirahasiakan, maka bisa jadi maksudnya supaya tidak terjadi perselisihan ataupun persaingan tidak sehat antar karyawan. Sudah pasti, perusahaan mana pun ingin agar karyawannya bisa bekerja sama dan bersinergi demi mencapai tujuan bersama bukan?

Begitu juga kalau di pihak para karyawan sendiri. Memang adalah hak masing-masing untuk tetap pengin gaji dirahasiakan, atau dengan senang hati membaginya dengan orang lain. Yang pasti harus dipertimbangkan adalah apakah akan menimbulkan ketidaknyamanan di depan, baik bagi orang lain maupun bagi diri sendiri?

 

3. Tujuan informasi

Ada kalanya karyawan memang butuh informasi angka gaji orang lain. Untuk apa? Misalnya untuk negosiasi gaji dengan atasan. Dengan data angka gaji yang real dan list tanggung jawab yang jelas, pastinya karyawan akan bisa berargumen lebih baik mengapa seharusnya ia naik gaji.

Kalau tujuan informasinya untuk riset seperti ini, pastinya sah-sah saja jika karyawan yang bersangkutan bertanya angka gaji pada karyawan lain ataupun pada teman yang posisi dan tanggung jawabnya sama dan bekerja di perusahaan lain. Tapi bukan berarti angka gaji disebutkan secara terbuka juga, melainkan melalui obrolan pribadi. Lewat jalur pribadi WhatsApp, misalnya.

 

Jadi, apa nih yang bisa kita simpulkan?

Well, gaji dirahasiakan atau tidak, itu kembali ke pribadi masing-masing sih. Namun, sebaiknya pertimbangkan dengan saksama, karena topik gaji ini memang sensitif–setidaknya di Indonesia. Dengan mempertimbangkan 3 hal di atas, pastinya kita semua bisa memutuskan dengan bijak, apakah sebaiknya gaji dirahasiakan atau tidak.

Bagi pihak perusahaan dan pemberi gaji, sebaiknya juga tetap bijak menentukan sikap. Akan lebih bagus jika karyawan diberikan edukasi yang baik mengenai pengelolaan keuangan yang baik, agar bisa mengalokasikan gaji masing-masing dengan bijak pula. Jika karyawan bisa mengelola gaji dengan baik, mereka tidak akan merasa gaji kurang, sehingga kecenderungan untuk membanding-bandingkan gaji satu sama lain pun akan bisa dikurangi.

Yuk, berikan program edukasi keuangan bagi karyawan di perusahaan Anda. Sila WA ke 0811 1500 688 (NITA/MIA). Jangan lupa follow juga Instagram QM Financial untuk info-info kelas finansial online terbaru yang sesuai kebutuhan.


Satu tanggapan untuk “Gaji Dirahasiakan atau Tidak? Berikut 3 Pertimbangannya!”

  1. […] bisa menanyakan kebenaran hal ini pada pihak HR. Meskipun ada semacam etika tak tertulis, bahwa besaran gaji itu sebaiknya enggak dibocorkan, tapi setidaknya kita bisa membujuk dengan berdasarkan gosip yang kita […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch