Articles, Kompensasi dan Benefit, Korporasi

Kerja Lembur demi Uang Tambahan? Yay or Nay?

Beberapa waktu yang lalu, seorang teman berseloroh, “Gue kerja lembur bukan karena deadline, juga bukan karena dedikasi. Gue butuh uang tambahan.”

Hmmm. Tak pelak, ingatan pun bergulir ke beberapa tahun yang lalu saat masih menjadi kuli perusahaan nine to five. Masuk kantor seperti yang lainnya, kerja seperti biasa, hanya saja kadang ada beberapa tugas yang ditunda. Supaya apa? Supaya kelihatan belum selesai, lalu bisa kerja lembur. Uang lemburnya lumayan, soalnya.

Iya, dulu pernah jadi “pekerja yang nakal” seperti itu. Untunglah lekas insyaf. Lembur yang enggak perlu itu bisa bikin cash flow perusahaan bocor. Kasihan, karena ternyata bakalan berpengaruh juga ke perputaran bisnis. Selain itu, kerja lembur demi uang tambahan itu juga nggak baik buat kesehatan. Lha wong nggak perlu kerja sampai larut tiap hari kok dibikin lembur tiap malam. Ya lama-lama badan protes dong.

Belum lagi soal kultur dan moral. Bisa dibilang, yang begitu adalah bibit korupsi. Kecil sih, tapi lama kelamaan ya terakumulasi, hingga nggak sadar kalau sudah menjadi korupsi besar.

 

Peraturan Kerja Lembur

Menurut Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia Nomor KEP. 102 MEN VI 2004 disebutkan, bahwa pihak perusahaan wajib membayarkan upah lembur untuk karyawan yang:

  • Bekerja lebih dari 7 jam sehari dan 40 jam seminggu untuk 6 hari kerja
  • Bekerja lebih dari 8 jam sehari dan 40 jam seminggu untuk 5 hari kerja
  • Bekerja pada hari istirahat mingguan dan hari libur nasional

Dan, berapakah besaran upah lembur yang bisa diterima, sampai-sampai dibelain gitu?

Besaran upah lembur, untuk hari kerja biasa, adalah 1,5x upah per jam pada jam pertama lembur dan 2x upah per jam pada jam seterusnya. Sedangkan, kalau karyawan kerja lembur di hari istirahat mingguan dan hari liburan nasional, hitungannya beda lagi. Bisa sampai 5 kali upah harian prorata yang diterima.

Hmmm, pantas saja dibelain lembur meski nggak harus kerja sampai larut malam kan, demi uang tambahan yang lumayan?

 

So, kamu kerja lembur demi uang tambahan? Coba deh pertimbangkan beberapa hal berikut.

 

Kerja Lembur demi Uang Tambahan? Yay or Nay?

1. Karena gaji tak cukup?

Kerja lembur demi uang tambahan, apakah ini berarti gaji yang diterima tak cukup? Memang gajinya kecil, ataukah karena kita sebagai karyawan yang kurang terampil mengelola keuangan?

Ada masalah apa sehingga gaji tak pernah cukup? Utang? Atau masalah lainnya?

Mari diurai satu per satu, dan temukan akar permasalahannya. Bisa jadi, penyelesaiannya bukan dengan mencari uang tambahan dengan kerja lembur yang tak perlu lo.

 

2. Awas, kesehatanmu!

Mau untung, malah buntung. Maunya dapat uang tambahan, apa daya jam kerja panjang malah bikin sakit. Malah jadi mesti keluar uang buat periksa dokter. Well, iya sih, di-cover sama BPJS. Tapi, siapa sih yang mau sakit? Bukankah lebih enak kalau badan kita selalu sehat?

Belum lagi, jadi nggak sempat untuk melakukan hal-hal lain yang menyenangkan untuk menghilangkan stres. Ini jauh lebih berbahaya lo!

 

3. Efektifkan waktu kerja aja!

So, mari efektifkan waktu kerja saja. Sebenarnya, mengefektifkan penyelesaian tugas di waktu kerja yang sebenarnya itu tentu lebih sehat buat kita, juga buat perusahaan. Kesempatan untuk berkoordinasi antarbagian juga lebih mudah, karena semua punya waktu kerja yang sama.

Pun ketika istirahat, kita juga bisa bareng-bareng istirahatnya kan?

Bekerja di waktu kerja yang sebenarnya juga membuat kita lebih fokus, karena biasanya badan dan pikiran juga lebih segar, ketimbang kerja lembur apalagi di malam hari. Pastinya baterai tubuh dan otak juga sudah enggak 100% lagi.

So, bagaimanapun kondisinya, mengefektifkan waktu kerja akan lebih baik karena kinerja juga jadi lebih maksimal.

5 Cara Efektifkan Waktu Kerja di Bulan Puasa Biar Nggak Usah Lembur

4. Cari uang tambahan dari kegiatan lain

Tapi, masih butuh uang tambahan. Gimana ya?

Coba cari dengan cara lain. Punya hobi yang selama ini ditekuni? Bisa banget tuh coba diulik, siapa tahu bisa menambah penghasilan. Mengerjakan sesuatu yang disuka dan kemudian mendapat bayaran, rasanya akan jauh lebih menyenangkan ketimbang harus kerja lembur lo.

Jadi, coba cari peluang untukkerja sampingan. Pastinya kita juga harus menjamin bahwa kerja sampingan ini nggak akan mengganggu waktu kerja utama kita ya.

 

5. Bijak atur uang

Dan, yang terakhir, seperti yang sudah disebutkan di atas tadi, apakah memang butuh uang tambahan? Ataukah, kita hanya butuh upgrade keterampilan untuk mengelola keuangan pribadi?

So, coba lakukan financial checkup. Bagaimana posisi cash flow sekarang? Apakah masih positif, ataukah sudah negatif? Kalau negatif, bocor di sebelah mana?

Akar permasalahan memang harus ditemukan dulu, baru kemudian memikirkan langkah-langkah untuk mengatasinya.

Tim trainer QM Financial siap membantu lo! Coba cek kelas-kelas finansial online dari QM Financial, yang bisa dipilih sesuai dengan kebutuhan mengelola keuangan, hingga kita pun nggak perlu kerja lembur. Bisa follow juga Instagram QM Financial, karena banyak tip-tip keuangan yang dibagikan, supaya kita tahu, apa yang kurang dan perlu dibenahi dalam pengelolaan keuangan pribadi kita.

Yuk, hubungi kami melalui WhatsApp ke 0811 1500 688 (NITA) ya!


Satu tanggapan untuk “Kerja Lembur demi Uang Tambahan? Yay or Nay?”

  1. […] saja ini bagi karyawan yang memang bertanggung jawab ya. Meski kadang ada beberapa oknum pekerja yang nakal, tapi biasanya inilah yang terjadi. Jaminan kesehatan serta penghidupan yang layak dapat memacu […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch