Personal, Cash Flow

Saat Gaji Istri Lebih Besar, 5 Hal yang Harus Diingat oleh Pasangan Bekerja

Mindset kebanyakan orang adalah suami bekerja atau berbisnis, dan istri tugasnya di rumah. Atau setidaknya kalau keduanya bekerja, maka suami seharusnya bergaji lebih besar. Lalu, kalau gaji istri lebih besar, bagaimana? Apakah itu berarti suaminya nggak becus?

Ada sedikit cerita.

Seorang teman akhirnya menikahi kekasihnya beberapa tahun yang lalu. Saat mereka menikah, posisinya adalah si teman adalah seorang head of general affairs di sebuah pabrik kosmetik besar, sedangkan istrinya adalah seorang dosen. Keduanya punya gaji yang besar,  meski gaji sang istri agak lebih kecil karena saat itu posisinya masih dosen muda.

Karena ingin membangun bisnis sendiri, si teman akhirnya resign dan merintis usaha propertinya. Ternyata, nasib berkata lain. Ia kena tipu dan akhirnya kehabisan modal. Untuk kembali bekerja, ia merasa sudah terlalu berumur. Sudah susah cari kerja, karena kebanyakan perusahaan selalu mematok usia muda sebagai karyawan baru. Kecuali untuk menempati posisi manajer, mungkin masih bisa. Tetapi, lebih sulit pastinya mencari lowongan manajer.

Akhirnya lama kelamaan, mereka bersepakat. Istri tetap bekerja sebagai dosen (bahkan kemudian bisa menempuh S3, dan bergelar doktor. Sekarang sedang dalam perjalanan menuju guru besar di usianya yang masih berkepala 4). Gajinya semakin besar, bahkan bisa dipakai untuk KPR dan operasional rumah tangga, pastinya. Sementara sang suami tinggal di rumah, urus anak, urus keperluan rumah tangga, sambil mencoba kembali merintis bisnis impiannya: bisnis properti, meski tertatih. Tugas utamanya: ternak teri–anter anak anter istri.

 

Pergantian Peran dalam Rumah Tangga: Hal Biasa

Saat Gaji Istri Lebih Besar, 5 Hal yang Harus Diingat oleh Pasangan Bekerja

Kalau dilihat, kisahnya cukup miris. Tak sekali keduanya berada di kondisi tak mengenakkan karena permasalahan “bertukar peran” seperti ini. Apalagi di zaman modern, tapi yang berpikiran konvensional masih bertahan. Banyak pihak yang melontarkan komentar miring terhadap pasangan ini.

“Jadi suami kok di rumah saja. Istrinya pergi terus.”

Begitulah mindset kebanyakan dari kita di sini. Saat gaji istri lebih besar, itu berarti ada yang salah. Kesan yang dicuatkan adalah istri yang nggak peduli terhadap keluarga, atau suami yang nggak becus cari uang.

Padahal, kalau berbicara soal rumah tangga, seharusnya pasangan adalah partner bukan? Jika suami memang sedang ada kesulitan, maka tugas istrilah untuk membantunya, dalam bentuk apa pun. Tapi, saat si istri berhasil dan sukses, cibiran pun mengalir.

Bukankah sebenarnya tak pernah ada aturan resmi yang mengatur pembagian peran dalam rumah tangga? Tapi,  menurut Papalia dan Martorell, dalam buku Experience Human Development, memang ada perspektif yang disebut dengan gender roles pada kebanyakan budaya, yang membuat kita menjadi punya pandangan tertentu terhadap pembagian peran ini, yaitu perempuan itu tugasnya mengurus rumah tangga dan anak-anak, sedangkan suami mencari nafkah dan melindungi keluarga.

 

Meski demikian, kondisi gaji istri lebih besar dan mungkin membuat suami cemburu ini sebenarnya bisa diatasi. Pasangan suami istri tersebut haruslah mengingat 5 hal berikut.

1. Komunikasi

Yes, yakinkan diri terlebih dahulu bahwa hal seperti ini bisa diatasi, terutama jika komunikasi antara suami dan istri sudah terjalin dengan baik.

Untuk kasus di atas, misalnya. Memang mereka pernah berada di fase saling mencurigai, tapi melalui komunikasi yang intens, akhirnya keduanya bersepakat lagi. Bahwa apa yang terjadi di dalam rumah tangga mereka, harus tetap berada di dalam rumah. Artinya, orang lain di luar tak perlu tahu secara detail, sehingga tak perlu pula mencampurinya.

Gaji istri lebih besar termasuk privacy rumah tangga. Tak perlulah orang lain tahu. Kalau sudah begini, omongan yang lalu-lalang di luar sana, juga tak perlu terlalu diambil hati. Yang penting, bagaimana menjalin komunikasi dengan pasangan, agar kondisi ini dapat diterima oleh kedua belah pihak dengan ikhlas.

 

2. Kembali pada komitmen berbagi peran

Komunikasi sudah jalan, maka kembali ke komitmen berbagi peran menjadi hal penting berikutnya yang harus segera dilakukan, jika ternyata suami merasa resah akibat gaji istri lebih besar.

Masalah ekonomi memang terbukti menjadi penyebab pertama terbesar pasangan suami istri yang cekcok, bahkan berakhir bercerai. Namun, bukan berarti tak bisa diatasi. Dan, untuk bisa mengatasinya, kembali mulai ke awal adalah langkah yang terbaik.

Saat Gaji Istri Lebih Besar, 5 Hal yang Harus Diingat oleh Pasangan Bekerja

3. Tekan rasa gengsi dan pikiran negatif

Tak hanya suami sebenarnya yang berpeluang untuk punya keresahan akibat gaji istri lebih besar. Sang istri sendiri mungkin juga digelayuti pikiran negatif. Hal seperti ini memang mudah sekali saling memengaruhi. Saat yang satu berpikiran negatif, maka yang lain besar kemungkinan akan ketularan juga.

Jika suami cemburu atau resah, maka bisa jadi sang istri juga merasakan hal yang sama. Akibatnya, kemungkinan ia juga jadi tak bisa menunjukkan kinerja yang baik di kantor. Akhirnya produktivitasnya menurun, yang bisa saja memengaruhi besaran pendapatan yang akan diterimanya nanti.

Jadi, siapa yang rugi? Semua pihak.

Karena itu, demi kemaslahatan bersama, tekan dan kesampingkan rasa gengsi dan pikiran negatif.

 

4. Tempatkan diri sesuai kondisi

Gaji istri lebih besar memang bisa menunjukkan bahwa istri lebih sukses ketimbang suami. Meski demikian, ia seharusnya tetap dapat menempatkan diri bahwa jika di rumah, kepala keluarga tetaplah suami, meski suami punya gaji lebih kecil, jabatan lebih rendah, bahkan jika suami sedang tak punya pekerjaan. Suami adalah partner dan pasangan hidup, suami tidak sama dengan karyawan atau bawahan istri di kantor.

Jika istri dapat menempatkan diri dengan baik, maka diharapkan kehidupan rumah tangga akan berjalan dengan baik, seiring dengan kesuksesannya dalam berkarier.

Bisa dibayangkan, jika si istri yang lebih sukses ini selalu memamerkan dan membanggakan diri di depan suami–apalagi menyepelekannya–wah, sudah pasti akan semakin memperuncing konflik yang sudah ada.

 

5. Buat waktu untuk berdua

Selalu sediakan waktu untuk satu sama lain. Suami perlu menyediakan telinganya untuk mendengarkan cerita istri mengenai kariernya, begitu pula dengan istri. Dengarkan cerita suami tentang apa pun.

Gaji istri lebih besar tak berarti menutup telinga terhadap pendapat pasangan, bukan?

 

Jika masalah masih saja tetap terjadi sampai di sini, maka masing-masing sebaiknya menyadari kembali tujuan awal menikah. Dengan kesadaran ini, biasanya akan timbul lagi pemahaman bahwa kehidupan berumah tangga itu seharusnya lebih berharga daripada materi yang didapatkan selama ini.

QM Financial sering lo mengadakan kelas finansial khusus untuk pasangan. Jika Anda mempunyai kasus yang sama seperti di atas–saat gaji istri lebih besar daripada suami, dan menemui masalah dengan hal ini–maka Anda bisa follow akun Instagram QM Financial, agar nggak ketinggalan info kalau diadakan kelas finansial khusus pasangan.

Selain itu, banyak juga kelas-kelas finansial lain yang bisa dipilih sesuai kebutuhan lo! Cek jadwalnya di sini ya.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch