Personal, Cash Flow

Quarter Life Crisis dan Finansial: Ketika Orang Lain Tampak Lebih Sukses Ketimbang Diri Kita Sendiri

Hei, kamu yang sekarang berusia 20-an! Apakah kamu sering bertanya-tanya pada diri sendiri, “Kok teman-teman sudah punya rumah, aku belum ya? Kok dia udah jadi CEO, aku kok gini-gini aja ya? Kok dia bisa sukses gitu bisnisnya, aku kok kayak stuck gini ya?” Kalau iya, maka, waspada deh. Itu salah satu tanda bahwa kamu di ambang quarter life crisis.

Alexandra Robbins dan Abby Wilner, seorang penulis, menyebutkan beberapa ciri orang yang sedang berada dalam fase quarter life crisis dalam bukunya yang berjudul Quarter-life Crisis: The Unique Challenges of Life in Your Twenties, yaitu:

  • Sering minder, karena kerjaan yang enggak bisa dibanggakan
  • Bingung, karena ada berbagai pilihan hidup dan enggak tahu mesti gimana
  • Khawatir akan masa depan
  • Merasa nggak punya kemampuan
  • Kehilangan tujuan hidup
  • Suka membandingkan diri sendiri dengan orang lain
  • Merasa kecewa akan banyak hal yang sudah didapat dalam hidup

Sebenarnya ini fase yang sangat wajar, dan sebagian besar orang juga mengalaminya. So, you’re not alone. Sini, pukpuk!

Justru, fase ini merupakan satu fase tahap perkembangan yang lebih baik lagi buatmu loh! Sudah menjelang lewat waktunya untuk hanya berhura-hura menikmati apa yang sudah kamu raih, tetapi ini juga menjadi garis start ketika kamu harus mulai serius memandang hidupmu sendiri, dan kemudian merencanakan masa depanmu sendiri.

Kamu yang sedang mengalami quarter life crisis ini sedang diberi sentilan, bahwa, hey, ini sudah bukan waktunya lagi sekadar hura-hura dan hanya hidup di masa kini saja. Kamu harus punya rencana untuk masa depanmu.
Nah, dari sini, kamu berarti harus melakukan beberapa langkah berikut agar quarter life crisis kamu segera teratasi, dan kamu pun melangkah menyongsong masa depan dengan lebih pasti.

5 Langkah Bebas Quarter Life Crisis

Yuk, Review Pengelolaan Keuangan Pribadi di Akhir Tahun 2019

1. Rencanakan masa depanmu sekarang

So, first of all, kamu harus menyadari bahwa nasib tidak membawamu ke mana-mana, karena kamu sendirilah yang seharusnya mengatur nasibmu. Jadi jika kamu menginginkan sesuatu (di masa depan), maka kamu sendirilah yang harus merencanakannya.

Jika hari ini kamu sibuk mengkhawatirkan masa depanmu, maka di masa depan kamu juga akan hanya sibuk menyesali hari ini yang enggak juga membuat rencana untuk masa depanmu.

Jadi, ayo, bangun dari rebahanmu, dan mulai rencanakan masa depanmu sekarang. Quarter life crisis kamu harus segera diatasi.

Bulan depan, kamu pengin apa? Setahun lagi, pengin di posisi di mana? Lima tahun lagi, pengin gimana? Sepuluh tahun lagi, pengin hidup seperti apa?

Tuliskan semuanya di atas kertas, atau di mana saja. Di smartphone-mu juga bisa.

Memangnya harus ditulis? Ya, enggak sih. Tapi biasanya kalau ditulis, kita juga jadi lebih mudah mengingatnya, dan kapan-kapan mulai lospokus, kita bisa membacanya lagi and get back on track immadiately.

2. Atur keuanganmu demi mewujudkan rencana masa depan

Rencana sudah ada. Terus, apa? Tentu saja, kamu harus cari cara supaya rencana tersebut bisa diwujudkan.

Yang pertama, pastinya kamu harus memastikan bahwa finansialmu cukup kuat. Karena, uang memang bukan segalanya, tetapi segalanya butuh uang. Kita hidup akan butuh biaya, dan ini nggak sedikit. Kamu bisa saja bekerja banting tulang untuk bisa mendapatkan imbalan berupa uang yang kemudian kamu pakai untuk mewujudkan rencana-rencanamu, tetapi tanpa manajemen keuangan yang baik, hajat hidupmu akan berantakan. Jangankan mewujudkan rencana jangka panjang 10 – 15 tahun lagi, buat hidup bulan depan saja ngos-ngosan.

So, segera keluar dari fase quarter life crisis ini dengan belajar mengatur keuangan, yang kamu sesuaikan dengan rencana dan kebutuhanmu di depan.

Quarter Life Crisis dan Finansial: Ketika Orang Lain Tampak Lebih Sukses Ketimbang Diri Kita Sendiri

3. Linimasa orang berbeda, fokuslah pada linimasamu sendiri

Sudah sampai tahap membuat rencana-rencana hidup, dan masih saja membandingkan diri sendiri dengan orang lain. No more!

Ingat, setiap orang punya linimasa sendiri-sendiri. Banyak orang yang sukses menjadi CEO di usia muda, tetapi banyak pula yang menjadi seorang biliuner di usianya yang berkepala 5. So, tak perlu khawatir, kamu akan punya masamu sendiri.

Tetapi, ini juga bukan berarti kamu tinggal menunggu nasib menjadi biliuner bisa datang begitu saja. Tentunya, kamu harus berusaha. Namun, alih-alih terus membandingkan usaha dan nasibmu dengan orang lain, lebih baik fokuslah pada rencana yang sudah kamu buat seperti pada poin pertama.

Quarter life crisis yang kamu alami akan berakhir sesegera kamu bisa fokus pada diri sendiri. Percaya deh.

4. Keluar dari zona nyaman

Zona nyaman memang bikin nyaman, hingga lupa bahwa kita perlu mengembangkan diri sesuai zaman dan juga rencana-rencana kita.
Gimana mau jadi CEO di usia 30 tahun, kalau ditambahi tugas oleh atasan saja selalu menggerutu panjang pendek?

Pendeknya, yuk, belajar lebih banyak! Belajar apa saja, pada siapa saja, di kesempatan apa pun, dari mana pun, dengan cara apa pun. Quarter life crisis boleh saja datang, tapi itu bukan alasan untuk berhenti belajar kan?

3 Jenis Pendapatan yang Kita Terima, Baik Sebagai Karyawan Maupun Pekerja Lepas

5. Diskusi dengan teman dekat atau keluarga

Sesuatu yang hanya dipendam sendiri, apalagi yang bikin khawatir, stres, atau bingung, bisa membuat kita menjadi depresi. Begitu juga kalau kamu sekarang sedang mengalami quarter life crisis. Support system yang baik akan membantumu segera keluar dari fase ini, dan bisa menambah semangat untuk melangkah mencapai mimpi-mimpimu.

Jadi, temukan orang yang tepat untuk diajak bicara dan berdiskusi. Bisa siapa saja; teman, sahabat, pacar, hingga keluarga. Ketika mereka (pernah) merasakan hal yang sama, maka setidaknya kamu merasa tidak sendirian. Akan lebih baik, jika mereka bisa menawarkan solusi. Jika tidak pun, kamu sudah lega ketika mereka mau mendengarkan.

Quarter life crisis memang merupakan fase wajar dalam hidup seseorang. Siapa pun bisa mengalaminya. Jangan pernah merasa sendirian. Dengan membuka pikiran, kamu pasti bisa melaluinya dengan mudah.

Poster Financial Dialogue vol 02

Mau curhat dan ngobrol soal quarter life crisis yang sedang kamu alami? Yuk, gabung di acara QM Financial: Financial Dialogue Vol. 2 Career & Money: Quarter Life Crisis! Cek poster, dan segera daftar ya.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Grand Wijaya Centre Blok A no.3-4
Jl. Wijaya II, Pulo-Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui:
WhatsApp/SMS/Call: 08111500688
Email: info@qmfinancial.com

atau silakan isi form kontak berikut:

    Berkarir bersama QM

    QM Financial memiliki mimpi mewujudkan masyarakat yang memiliki literasi keuangan agar berdaya secara finansial. Anda dapat mengirimkan CV dan menceritakan kenapa Anda tertarik untuk bergabung dengan kami serta bagaimana cara Anda dapat berkontribusi melalui surel ke hr@qmfinancial.com

    Keep in Touch