Articles

Belajar Membuat Business Plan

Berikut ringkasan tweets #bisniskecilku 5Nov11, tentang pentingnya punya Business Plan:

  • Byk bgt yg tertarik u memulai sebuah bisnis. Dg berbagai alasan. Tp kadang kita semangat dagangnya, lupa bikin bisnisnya.
  • Apalg kl motivasinya hanya uang saja, maka yg dipikirin adalah gw jual berapa, titik. Omzet omzet omzet. Lupain aja bisnisnya.
  • Blm sempat sadar, bisnisnya gak berkembang, mungkin stock numpuk tp uang entah ke mana, dagang jalan, untung gak ya?
  • Ini biasanya krn kita gak mikirin kl bisnis itu sebuah “entity” dg sistem yg bs menggerakkan spy menghasilkan profit.
  • Bisnis gw kecil dibandingin bisnis lain. Tp kl inget awal mulai, berkembang dari thn ke thn, ketahuan belajar dari kesalahan2.
  • Gw termsk org yg rejekinya mulai bisnis tanpa perlu ngotot nyari duit. Gw ibu rmh tg, ngasuh balita, ngerjain apa ya biar seru.
  • Gw tau ada teman2 yg resepnya hrs “kepepet” biar bisnis jalan. Nah kebetulan gw gak. Suami gw support keuangan keluarga 100%.
  • Jd wkt mulai @QM_Financial semua dimulai dg idealisme. Boro2 mikirin profit :p eh ini bikin yayasan atau bisnis yak? :)
  • Jd kesalahan no1 = no business plan :) gak berarti bikin bisnis hrs ada business plan dulu. Tp ya belajar dong. Skrg jd punya.
  • Menurut gw ya… Mulai bisnis itu resepnya 1: MULAI! Begitu udah mulai, mau gak mau mikir. Di sini Business Plan bisa dibentuk.
  • BussPlan sederhana: what who how. Ini gw kembangin wkt jd dosen BusinessCommunication di IPMI+Binus. Project seru u mahasiswa.
  • “What” Bisnisnya apa? Gw paling gemes kl ada yg nanya : apa bisnis yg oke? Ya kl tau udh gw bikin gak blg2 sama lo.
  • Jd wkt m bikin bisnis prusahaan prencanaan keuangan independen »”what”ny dbahas.Cara bkn Plan itu ky apa si?
  • Jd untuk tau “what” dr bisnis perencanaan keuangan, gw kursus di mana2, jg kuliah lg, gak malu2 u belajar lg
  • “Who” Yg mau bayar kita siapa? Pembeli ya bukan peminat atau sekedar suka sm produk/jasa kita. Definisinya harus spesifik.
  • Semua bisnis pasti punya “pembeli pertama”. Kenalan! Cari tau mrk ky apa, knp mrk sampe bersedia bayar kita.
  • Untuk @QM_Financial dulu ada 13 klien pertama : teman kuliah, sepupu + teman pengajian. “Who are these people?”
  • Sampe ketauan “Who”, 13 klien pertama ini punya persamaan : percaya+kenal bgt  gw bisa ngapain + dengerin @hardrockfm
  • Akhirnya bisa kembangin “How”. Cara jualan lbh jelas, sdh tau “What” & “Who”. Prosesnya 3thn lho hi3 Business Plan telat tapi ada!
  • Kl gak bikin BussPlan sederhana WhatWhoHow itu… Mungkin gak pernah bisa identifikasi kebutuhan msk radio spt apa.
  • Wkt mulai Financial Clinic thn 2006, kebykan financial radio show di Business Radios, gak di Lifestyle Radios
  • Krn mau belajar bikin BussPlan, “kenalan” dg klien pertama, nyambung dg pendengar @hardrockfm » hasil 2006 lbh baik dari 2003-2005.
  • Gw pegang prinsip sederhana aja. Thn berikut hrs lbh bagus. Thn ke thn selalu ada kesalahan, pelajaran, prestasi baru lagi.
  • Dan gw yakin ada byk lg pelajaran dari org2 yg bisnisnya udh duluan, jauh lbh besar dari bisnis gw. Jd gw suka “nguping” :)
  • “Pick on somebody’s brain”»dr kenalan,dngerin ceritany,blajar dia ud ngapain aj. Seru deh.Cek pny tmn ky apa.
  • Wktnya gak cukup u bikin semua kesalahan & belajar sebyk itu. Jd selain belajar dari kesalahan sendiri, denger cerita org.
  • Bikin BusinessPlan di 2006 mulainya cuma WhatWhoHow. Itu blm ada itung2an finance nya yah. Gw baru bikin dg projection tahun… 2010 :)
  • Ini @QM_Financial #bisniskecilku bukan bisnis raksasa. Gw menikmati setiap proses belajarnya. Dan perubahan + perbaikan yg harus dilakukan setiap tahun.
  • Untuk #bisniskecilku. Gw percaya kelebihan utama kita: populasi yg besar. Jd bisnis yg lgsg link dg populasi harusnya bisa dikembangin.
  • Contoh: makanan, energi, properti, sampe kebutuhan untuk “gaya” dari pakaian, sepatu, elektronik » direct link to population.
  • Fakta: Org bikin resto itu byk bgt. Yg tutup jg byk kan? Jd bukan soal “bikin bisnis apa ya?” Ya lo maunya apa siapa bagaimana?
  • Jd kl ada yg nanya “bikin bisnis yg begini prospeknya gmn?” Brisik ah, bikin ya bikin aja yuk. Gagal, bikin lg, lg dan lg.

 

Bonus Notes :

I pick on these people’s brains to learn more on how to manage my business :

Dondi Hananto – dia suami saya, mentor saya, yang kasih duit untuk jadi modal usaha juga. Dondi has the brain & heart to be a good coach. Dia secara rutin ganggu saya dengan pertanyaan seperti “Profit Q3 berapa? Sesuai target gak?”. Kl dia tidak nanya gitu, mungkin saya keasyikan jualan doang.

Rene Suhardono – proud to call him my bestfriend. Rene punya beberapa keahlian dan selalu “evolving”. Saya rajin ajak dia makan cuma untuk dengerin dia ngoceh dengan project terbarunya. Jd saya akan tertantang supaya maju dengan project baru juga. Kami sahabat yang sangat kompetitif, sampe ke jumlah anak :p

Yoristhe creative junkie! Buat saya dia jenius. Dan memang kalau orang pinter beneran tuh ilmu padinya kelihatan. Setiap pertemuan dengan Yoris sukses bikin saya mikir lebih banyak, lebih kreatif. Yoris buat saya adalah contoh bagaimana sekolah itu ada di kehidupan sehari-hari. Juga diingetin kalau saya bukan Yoris jadi saya harus belajar 100x lebih keras.

Farhan – Dia memang berprofesi sbg presenter. Cita2 saya bahkan ingin siaran di HardrockFM gara-gara ngefans sama Farhan. Tp setelah lebih kenal, saya jadi belajar sisi entrepreneurship seorang Farhan. Dua hal dari Farhan : fokus sama core business gimana cara bisnis menghasilkan uang dan udah “sesenior” apapun harus mau belajar.

Petty S. Fatimah – Mari tidak melupakan bahwa saya generasi yang dibesarkan Majalah Gadis pimpinan Mbak Pet. Begitu jadi perempuan dewasa ya bacanya Majalah Femina pimpinan Mbak Pet juga. Jadi dia tentu sebagai seorang inspirator. Pertama kali ketemu saya deg-degan banget :) dari Mbak Pet saya diingetin kalo posisi saya bukan sekadar finplanner, saya memimpin sebuah perusahaan dan dibutuhkan “kegilaan”. We share that kind of madness ;)

Iim Fahima – CEO Virtual Consulting. Umurnya lebih muda dari saya, bisnisnya lebih besar dari QM Financial. Tp Iim gak malu untuk “belajar” hal yang menurut dia saya lebih tau. Maka saya pun tidak malu belajar banyak dari dia. Satu hal yang penting dari obrolan dengan Iim » intuisi harus jalan. Feel more! Bahkan untuk berbagai keputusan strategis, jangan otak doang yang dipake, dengerin kata hati lo.

SHARE THIS ARTICLE

10 responses to “Belajar Membuat Business Plan”

  1. yuwita medya says:

    mohon bantuannya dong, saya juga mau mengatur keuangan pribadi dengan keuangan usaha kecil2lan saya. mohon bantuannya yah…thx

  2. ardy says:

    nice sharing! start to work on it :)

  3. Wah, seru ya jadi pengen kenal orang-orang TOP seperti teman-temannya mbak!!

    Sukses terus untuk QMFinancial!!

  4. Frans says:

    Saya yakin hari demi hari QM Fin terus menanjak naik mba. Banyak sekali sahabat dan teman-teman yang perlu bantuan mba Wina, apalagi saya ;) Maju terus mba! Sukses QM Fin!

  5. dewi wulan says:

    Aq mau buat tabungan atau reksa dana to anakqu sekolah perguruan tinggi skg anakqu usianya 11bln..mohon. Sarannya….mks

  6. Fitra says:

    Assalamu’alaikum Mbak Wina
    Saya tertarik untuk belajar membuat Bisnis Plan
    Ada file e-book yg bisa bantu buat saya belajar

    Oya, file blog ini sy copas ya
    Barakallah, Smg Allah selalu memberkahi Mbak Wina & Family :)

    Salam

  7. dee says:

    Merinding mba Win bacanya. Baru sebulan ini ngeh dgn dunia financial, bahwa uang itu adalah alat, dsb..dsb..
    Saya sedang berupaya mjd golongan menengah yang kuat!! Thanks for inspire us!

  8. jazuli says:

    saya lawyer, gak kenal dengan mbak wina, saya juga bukan fans :-) cuma merasakan apa yang diutarakannya pas dan berguna banget buat saya yang lagi membangun kantor hukum sendiri. Membangun golongan menengah yang paham financial dan berintigritas wow bukan hal mudah di era yang penuh godaan untuk hura-hura…tks

  9. fina says:

    Sy udh jalanin suatu usaha kecil2an.. warung nasi bakar dgn merk Nasi Bakar Teh Fina. Baru berjalan kurang dr 2 bln. Tp sy ngerasa kayanya msh jalan ditempat. Krn msh sy kerjain serba sendirian. Bth asisten, blm berani bayarnya. Buat sendiri aja blm kebayar… kesalahan sy dimana nih? Atau krn msh baru yaa..
    kasih sy saran yaa.. trm ksh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Offices

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Gedung Spazio Lt 6 Unit S632
Kompleks Graha Festival
Jl Mayjen Yono Soewoyo Kav 3
Surabaya 60226, Indonesia
Telp: (031) 99001241
Email: surabaya@qmfinancial.com

Keep in Touch