Planner Blog

Control Your Spending, Dear Freelancer!

control

Freelancer

Begitu mendengar kata itu, yang ada di pikiran saya adalah orang yang kerjaannya jauh dari rutinitas 9 to 5, ga punya bos (bos-nya ya diri sendiri), kerjanya dari proyek ke proyek, kebanyakan bergerak di bidang jasa (programmer, web design, penterjemah, penulis buku, dll) hmmm.. Sounds fun isn’t it?

Tapi income yang dihasilkan oleh freelancer pun jauh dari rutin. Kenapa begitu? Karena biasanya kerjaan freelancer itu based on project, misalnya penterjemah mendapatkan pekerjaan untuk menterjemahkan artikel, atau ada klien minta dibuatkan software X sama programmer. Sistem pembayaran bervariasi tergantung kesepakatan antara klien dengan freelancer, bisa full di depan, DP 30%-50% di awal kemudian baru dilunasi setelah proyek selesai.

Income yang tak pasti jangan dijadikan alasan untuk tidak menabung atau berinvestasi ya! Kalau income tak tentu berapa jumlahnya, we have to control our spending!

Bagaimana caranya? Yuk mulai bikin budgeting dari sekarang!
Buat 4 Pos Pengeluaran:
1. Pos Rutin:Ini untuk pengeluaran yang berpengaruh pada hidup dan produktivitas. Contohnya: Bayar listrik, air, belanja bulanan, transportasi, biaya anak, rumah tangga, dll.
(Ini besarnya berbeda untuk setiap orang, tergantung situasi dan kondisi, tapi rata-rata berkisar antara 20% sampai 40%)

2. Pos Kewajiban: Kalau yang ini berhubungan sama kewajiban kepada pihak ketiga nih. Contohnya: Bayar cicilan rumah, cicilan motor, utang ke teman, dll.
(Yang ini tidak boleh lebih dari 30% yaa!)

3. Pos Tabungan & Investasi: Ini penting sekali supaya bisa mencapai tujuan-tujuan keuangan di masa depan. Misalnya: Dana Pendidikan Anak, Dana Naik Haji, Dana Rumah, Dana Liburan, dll.
(Kalau yang ini makin besar makin bagus, namun setidaknya mulai menyisihkan 10% deh, dan makin lama harus makin besar yaa, 30% dari income bisa doong! :D )

4. Pos Hura-Hura: Nah pos yang ini juga tidak kalah pentingnya, setuju? Jadi bila setiap bulan sudah memenuhi kebutuhan rutin, kewajiban dan investasi, boleh dong hura-hura? :D
(Yang ini maksimal 20% saja seharusnya cukup kan? :p)

Nah, kalau sudah membuat budgeting, kita jadi tahu gambaran berapa pengeluaran setiap bulannya dan untuk apasaja. Ini bisa dipakai sebagai guideline untuk menentukan berapa jumlah fee untuk proyek berikutnya. Misalnya, pengeluaran 5juta per bulan, ketika mendapatkan proyek senilai 15juta, jumlah itu bisa untuk kehidupan selama 3 bulan. Sehingga jangan langsung dihabiskan dalam sebulan, kemudian bulan depannya bingung membayar cicilan memakai apa :p

Debby Prazna Okky | Deputy Financial Planner | @okkyokubo

TOPICS


Satu tanggapan untuk “Control Your Spending, Dear Freelancer!”

  1. […] *artikel terkait bisa dibaca di sini […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Grand Wijaya Centre Blok A no.3-4
Jl. Wijaya II, Pulo-Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui:
WhatsApp/SMS/Call: 08111500688
Email: info@qmfinancial.com

atau silakan isi form kontak berikut:

    Berkarir bersama QM

    QM Financial memiliki mimpi mewujudkan masyarakat yang memiliki literasi keuangan agar berdaya secara finansial. Anda dapat mengirimkan CV dan menceritakan kenapa Anda tertarik untuk bergabung dengan kami serta bagaimana cara Anda dapat berkontribusi melalui surel ke hr@qmfinancial.com

    Keep in Touch