Articles

Ini Caranya Biar Kantong Gak Merana Di Bulan Puasa

Selamat puasa! Senang sekali ya akhirnya kita berjumpa lagi dengan bulan puasa. Sudah mempersiapkan apa saja di bulan puasa ini? Apakah membuat daftar menu sahur dan berbuka selama satu bulan penuh? Atau menjadwal buka puasa bersama yang banyak banget itu? Ada satu hal penting yang juga harus disiapkan nih: anggaran selama puasa.

 

Sebenarnya bulan puasa pasti akan kita temui setiap tahun, jadi seharusnya kita juga udah tahu dong pengeluaran apa aja yang akan terjadi sepanjang bulan Ramadan ini. Anggaran makan seharusnya bisa dihemat karena yang tadinya tiga kali sehari berkurang jadi dua kali saja saat sahur dan berbuka. Pos jajan juga berkurang banyak lho! Yang tadinya ngopi-ngopi cantik setiap hari, jadi ngerem kan. Yang biasanya jajan pas jam istirahat di kantor juga hilang. Tapi yang terjadi setiap tahun adalah pengeluaran selama bulan puasa jauh lebih besar dari pada bulan-bulan biasanya. Duh, bulan puasa kok kantong malah merana. Apa yang salah ya?

 

Yuk kita atus strategi biar ga merana di bulan puasa!

 

  1. Bikin anggaran

Kita tetapkan dulu anggaran makan saat puasa sama dengan saat bulan biasa. Misal anggaran makan di rumah Rp50.000 sehari untuk 3 kali makan, total Rp1.500.000 per bulan. Anggaran jajan dan makan di luar Rp500.000. Jadi total anggaran makan Rp2.000.000 sebulan. Nah, saat puasa kita usahakan besaran anggaran ini gak berubah. Coba hitung deh berapa uang yang bisa kita hemat saat gak jajan di bulan puasa. Jangan-jangan nilainya bisa untuk makan sahur atau berbuka selama sebulan. Hihihi.

 

  1. Bikin menu makan sebulan

Saat bulan puasa kita jadi menyiapkan makanan sahur dan berbuka untuk keluarga yang artinya uang belanja bahan makanan bertambah. Kita bisa membuat rencana menu selama sebulan. Kalau sudah punya daftar menu, saat berbelanja pun jadi lebih terencana. Kita tidak mudah tergoda membeli produk atau bahan makanan yang tidak ada di menu.

 

Dengan adanya rencana menu ini, kita juga bisa lebih hemat dari segi bahan makanan. Contohnya, saat berbuka biasanya kita makan lebih lengkap. Ada makanan berbuka berupa kolak atau minuman segar, makanan utama dan hidangan penutup. Misal makanan utamanya nasi dan ayam goreng. Kalau ada sisa ayam goreng, bisa dikaryakan menjadi campuran bahan untuk membuat nasi goreng saat sahur. Jadi ga ada bahan makanan yang terbuang percuma. Apalagi bulan puasa itu kan bulan keberkahan.

 

  1. Bikin prioritas bukber

Karena sudah membuat rencana menu selama sebulan, kita jadi bisa memperkirakan budget belanja bahan makanan. Misal total belanja bahan makanan Rp1.200.000. Berarti sisa dana yang bisa digunakan untuk buka puasa di luar adalah Rp800.000.

 

Coba cek ada berapa undangan buka puasa yang sudah kamu terima? Mulai dari alumni SD-perguruan tinggi, teman kerja sampai keluarga besar, semuanya ngajak bukber. Gak semua ajakan berbuka puasa bersama harus kamu penuhi kok. Kalau dipaksakan bisa bikin kantong nangis loh! Kamu bisa prioritaskan berbuka dengan mereka yang memang dekat di hati dan kalau bisa lokasinya juga dekat dengan rumah sehingga ga perlu keluar uang transportasi dan gak kena macet J

 

  1. Tahan godaan belanja online

Jaman sekarang, siapa sih yang gak suka belanja online? Apalagi di bulan puasa ini semua online shop dan marketplace berlomba-lomba memberi diskon dan promo. Tinggal klik-klik di handphone, barang datang langsung ke depan rumah. Hemat waktu dan tenaga, iya. Hemat uang, belum tentu loh. Walaupun harganya sedang promo, kalau itu membuatmu membeli barang-barang yang sebenarnya tidak terlalu kamu perlukan, jadi boros juga kan?

 

  1. Alokasikan THR setelah dananya diterima

Kebiasaan kita saat bulan puasa adalah berbelanja persiapan lebaran sebelum THR masuk ke rekening. Ayo ngaku. Hihihi. Ini nih yang bikin kantong merana. Duitnya belum ada udah belanja kanan-kiri aja. Boleh kok belanja untuk keperluan lebaran, tapi pastikan uang THR sudah di tangan ya. Kita akan bahas ini di artikel terpisah :)

 

Jadi sekarang sudah tahu dong gimana caranya mengatur strategi di bulan puasa biar kantong gak merana? Jangan ada lagi keluhan bokek di bulan Ramadan ya. Semoga puasanya lancar sampai Syawal.

 

Ingin mendapatkan informasi seputar pengelolaan keuangan lebih lanjut? Kamu bisa dengerin Financial Talk bersama QM Trainer Titis Syahluddin di Move On Pagi Radio DFM Jakarta 103.4 FM setiap Kamis jam 8 pagi J

 

Honey JT


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch