Articles, Deposito, Investasi, Personal

Investasi Deposito Aman dan Cocok untuk Pemula – Pahami 5 Faktanya Dulu

Salah satu elemen dalam Blueprint of Your Money, konsep orisinal pengelolaan keuangan pribadi oleh lead trainer QM Financial Ligwina Hananto, adalah investasi. Namun, tak sembarang investasi ya. Apalagi cuma ikut-ikutan. Untuk mulai investasi, seseorang hendaknya mengenali dulu profil risiko diri sendiri dan juga memahami berbagai instrumen investasi yang ada. Nah, salah satu instrumen favorit dan cocok bagi pemula adalah investasi deposito.

Yes, deposito biasanya memang diperkenalkan pada mereka yang baru pertama kalinya mencoba berinvestasi, karena beberapa keuntungannya.

Kamu juga pengin belajar berinvestasi, dan sedang menimbang untuk mencoba investasi deposito? Well, kalau begitu, simak dulu beberapa fakta seputar investasi deposito berikut ini, supaya kamu punya bekal lebih banyak.

 

5 Hal yang harus diketahui mengenai investasi deposito

Investasi Deposito Aman dan Cocok untuk Pemula - Pahami 5 Faktanya Dulu

1.Suku bunga

Dibandingkan dengan tabungan biasa, suku bunga yang ditawarkan oleh deposito lebih tinggi. Ya, karena itulah deposito dimasukkan ke dalam produk investasi.

Meskipun baru-baru ini, pemerintah menurunkan suku bunga Bank Indonesia menjadi 5%, tetapi suku bunga deposito ini tetaplah lebih tinggi ketimbang tabungan biasa, yang biasanya hanya 2 – 3 % saja.

Karena itu, kalau memang uangnya memang ingin disimpan saja, akan lebih baik alihkan saja ke investasi deposito ketimbang hanya nganggur di rekening tabungan, yang lama-lama bisa habis tergerogoti inflasi.

Namun ingat ya, ada pajak juga yang menyertai bunga deposito sebesar 20%.

 

2. Jangka waktu (jatuh tempo)

Deposito pada dasarnya adalah tabungan berjangka; artinya, dalam jangka waktu tertentu dana yang disimpan tidak boleh dicairkan. Sebagai imbalnya, ada bunga yang akan diberikan pada pemilik dana.

Nah, jangka waktunya ini mulai dari sebulan, 3 bulan, 6 bulan, hingga 2 tahun. Setoran awalnya, biasanya, sebesar Rp1 juta. Besaran bunganya tergantung kebijakan masing-masing bank. Dalam jangka waktu yang sudah disepakati, dana tidak boleh diambil. Sedangkan bunga, bisa dibayarkan per bulan.

Ada beberapa sistem investasi deposito, yaitu:

  • ARO: Automatic Rollover. Artinya pokok investasi deposito akan didepositokan lagi jika jatuh tempo sudah tiba, sedangkan bunganya akan disetorkan ke rekening bank kita.
  • Non ARO: Non Automatic Rollover. Ya, sudah bisa ditebak, sistem ini adalah kebalikan dari sistem ARO. Pokok investasi deposito akan dikembalikan ke rekening asal jika jatuh tempo sudah tiba.
  • ARO+, yang memungkinkan kita meminta pihak bank untuk mendepositokan kembali bunga deposito yang kita terima, pada periode berikutnya.

Mana yang paling baik? Ya, kembali ke pemilik dana masing-masing. Ada yang mendepositokan “uang nganggur” dan dirinya sendiri terlalu sibuk untuk mengurus ini itu. Kalau begini kondisinya, maka paling cocok ya investasi deposito ARO atau ARO+.

Tapi, kalau kita berencana untuk menggunakan dana begitu jatuh tempo selesai berikut bunganya, ya berarti investasi deposito Non ARO akan lebih cocok.

 

6 Instrumen Investasi yang Harus Diketahui oleh Investor Pemula Sebelum Mulai Menanam Dana

3. Risiko

Investasi deposito termasuk dalam kelompok produk investasi dengan risiko yang sangat minim. Hampir tidak ada risiko yang bisa terjadi.

Berbeda dengan saham ataupun reksa dana, deposito enggak terpengaruh kondisi pasar yang fluktuatif sama sekali. Berbeda juga dengan obligasi yang punya risiko gagal bayar, deposito tidak ada risiko seperti ini.

So, investasi deposito memang sangat stabil. Tapi seperti “hukum” yang berlaku, high risk high return. Karena risikonya rendah, imbalnya juga paling kecil.

 

4. Jaminan keamanan

Sampai dengan nominal Rp2 miliar, dana kita di deposito dijamin oleh LPS, atau Lembaga Penjamin Simpanan. Dengan demikian, misalnya nih–tapi semoga tak pernah perlu terjadi–jika bank tempat kita menaruh investasi deposito gulung tikar–atau bangkrut, atau dibekukan–dana deposito kita akan kembali dalam kondisi utuh.

Karena jaminan keamanan inilah, maka investasi deposito merupakan salah satu produk investasi yang cocok untuk para investor pemula, yang belum siap untuk berinvestasi di produk berisiko tinggi sepertisaham.

 

5. Penalti

Salah satu kelemahan investasi deposito adalah adanya denda atau penalti yang harus dibayar oleh investor ketika harus mencairkan dana lebih cepat dari jatuh temponya.

Besarnya berapa? Tergantung kebijakan masing-masing bank. Tapi ada lo, yang besarnya penalti kalau dihitung-hitung jatuhnya lebih besar ketimbang bunganya.

Ada juga bank yang menawarkan zero penalti jika kita hendak mencairkan deposito lebih awal, namun kita tidak akan menerima bunga yang menjadi hak kita. Ya, kalau begitu, anggap saja bunga itu menjadi penaltinya. Iya kan?

 

Nah, demikian sekilas mengenai investasi deposito. Bagaimana? Tertarik untuk mencoba?

Atau, barangkali kamu ingin tahu lebih banyak mengenai instrumen investasi, termasuk deposito ini? Yuk, gabung di kelas finansial online QM Financial. Jadwalnya bisa berbeda setiap bulan karena mengikuti kebutuhanmu lo. Kelasnya online melalui aplikasi Zoom, sehingga siapa pun dapat bergabung dari mana saja.

Cek jadwalnya, dan segera pilih kelas yang sesuai kebutuhanmu ya.

Jadi, belajar finansial apa hari ini?


Satu tanggapan untuk “Investasi Deposito Aman dan Cocok untuk Pemula – Pahami 5 Faktanya Dulu”

  1. […] Reksa Dana Pasar Uang, maka 100% danamu akan diinvestasikan pada produk-produk pasar uang, seperti deposito, surat berharga, dan lain-lain. Makanya disebut sebagai Reksa Dana Pasar […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Ingin mengundang QM untuk kegiatan di tempat Anda? Punya pertanyaan seputar literasi finansial? Tinggalkan pesan dan kami akan segera menghubungi Anda!

Our Location

Grand Wijaya Center Blok D No. 11
Jl. Wijaya II
Jakarta Selatan
Telp: (021) 293 294 08 / 09
Email: info@qmfinancial.com

Keep in Touch