Personal, Cash Flow

7 Cara Mengelola Utang di Tengah Masa Sulit

Mengelola utang di masa normal pun kadang terasa sulit, apalagi di masa-masa penuh ketidakpastian seperti kala pandemi COVID-19 seperti sekarang ini.

Kesiapan dan kemampuan untuk beradaptasi akan menentukan bagaimana kita harus meneruskan hidup ke depan. Tak sedikit dari kita yang enggak siap, sehingga harus merasakan dampak penurunan ekonomi secara signifikan. Dana darurat misalnya, karena banyak yang enggak punya, akhirnya harus berutang demi menutup kebutuhan hidup di tengah pandemi lantaran penghasilan juga tersendat.

Bisa dibayangkan situasinya; penghasilan enggak ada, dana darurat enggak punya, masih terlibat utang. Duh.

Jadi, apa yang harus dilakukan jika kamu berada di situasi seperti ini? Berdoa? Iya, betul, kita memang harus terus berdoa agar dimudahkan, tapi juga harus berusaha. Usaha apa yang bisa dilakukan untuk mengelola utang agar enggak jadi masalah yang semakin besar?

Mengelola Utang di Tengah Pandemi

Jadi Karyawan dan Terlilit Utang? Cek, Apakah Punya 3 Kesalahan Berikut?

1. Cek posisi utang

Sebelum mencari solusi untuk mengelola utang dengan lebih baik di masa pandemi ini, kamu harus memastikan dulu posisi utang sampai dengan hari ini.

Coba cek ya:

  • Kapan jatuh tempo masing-masing utangmu?
  • Berapa lama lagi utang-utang tersebut menjadi tanggunganmu
  • Berapa cicilannya masing-masing?
  • Berapa kekurangannya sampai lunas
  • Berapa total cicilannya?
  • Berapa rasionya dibandingkan dengan pemasukanmu yang sekarang?
  • Bagaimanakah sistem pembayaran cicilannya, apakah autodebet atau kamu harus menyetor secara manual?
  • Adakah konsekuensi yang harus ditanggung jika kamu menunggak atau malah melunasinya?

Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, maka kamu akan mendapat gambaran umum mengenai kondisi utang yang sebenar-benarnya. Hal ini penting agar kemudian kamu bisa mencari solusi yang paling tepat untuk dapat mengelola utang dengan baik.

Karena kondisi keuangan dan kehidupan orang berbeda satu sama lain, sehingga tak pernah ada satu solusi yang paling tepat untuk semua jenis masalah. Harus disesuaikan.

Tapi, yang pasti, kamu lantas bisa melanjutkan ke langkah kedua berikut.

2. Setop utang baru

Jangan buat lagi utang baru untuk sementara. Jauhkan kartu kreditmu. Jangan utang lagi. Prioritaskan waktu dan pikiran untuk mengelola utang yang sedang berjalan sekarang, dan fokuslah untuk membereskan apa yang ada dulu sebelum punya utang baru.

Jika misalnya kamu punya kebutuhan, dan belum ada uang untuk memenuhinya, cobalah untuk menunda selama mungkin. Atau mungkin ada barang substitusi yang lain, yang mungkin bisa kamu dapatkan tanpa harus berutang.

7 Jenis Aset Lancar untuk Dicek Selama Masa Pandemi

3. Cek aset lancar

Cek aset lancar, siapa tahu bisa kamu manfaatkan untuk mempercepat pembayaran dan pelunasan utang yang sudah ada.

Aset lancar di sini termasuk uang tunai, tabungan, deposito jangka pendek, reksa dana pasar uang, kepemilikan barang yang bernilai jual tinggi seperti logam mulia, kendaraan, atau smartphone juga bisa.

Barang-barang itu bisa kamu beli lagi kan, nanti kalau kondisi keuangan sudah sehat?

4. Minta keringanan

Pemerintah punya program relaksasi kredit untuk membantu kita yang terdampak pandemi COVID-19 hingga setidaknya setahun ke depan. Kamu juga bisa mencoba untuk mendapatkan keringanan ini.

Keringanan kredit ini bukan lantas kamu bebas tidak harus membayar cicilan ya, tetapi bentuknya bisa jadi keringanan bunga, pengurangan cicilan bunga, hanya harus membayar utang pokok saja, perpanjangan tenor, dan sebagainya.

Cicilan tetap ada, tetapi tentunya lebih ringan. Begini saja, pasti sudah lumayan. Ketika kamu sudah mendapat keringanan, maka selanjutnya, kamu harus memikirkan bagaimana caranya supaya tetap bisa berkomitmen untuk mengelola utang.

5 Hal untuk Memastikan Seluruh Anggota Keluarga Tercover Asuransi Kesehatan

5. Amankan asuransi kesehatan

Mayoritas utang yang terjadi di masa pandemi adalah untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, atau untuk membayar biaya sakit di rumah sakit. Sungguh, kesadaran kita untuk memiliki asuransi–minimal asuransi kesehatan–memang masih minim sekali, bukan?

Sering terdengar kasus, awalnya sih sudah mendaftar BPJS Kesehatan untuk bantuan biaya sakit. Ketika sembuh, (sengaja) lupa membayar iuran. Lalu, kepesertaan jadi hilang. Saat sakit lagi, bingung deh.

BPJS Kesehatan merupakan asuransi kesehatan yang paling terjangkau untuk saat ini loh. Asuransi lain tidak ada yang selengkap BPJS Kesehatan dengan premi yang sebegitu terjangkau, meski sekarang sudah dinaikkan kecuali untuk kelas III.

Jadi, yuk, pastikan asuransi kesehatan kita aman. Yang akan memetik manfaatnya juga kita sendiri, sehingga menghindarkan utang untuk biaya rumah sakit.

6. Tambah penghasilan

Punyai penghasilan baru, demi bisa menurunkan rasio utang yang membesar akibat berkurangnya pendapatan selama pandemi COVID-19.

Coba cari peluang; berdagang barang-barang yang dibutuhkan oleh orang-orang di sekutarmu, atau jadi freelancer juga bisa, sesuai keahlianmu. Jangan sungkan mempromosikan dagangan ataupun diri sendiri ya.

Semangat!

7 Cara Mengelola Utang di Tengah Masa Sulit

7. Miliki mindset baru

Pandemi COVID-19 memang memberi kita banyak pelajaran. So, jangan sampai melakukan kesalahan yang sama.

Beberapa hal yang harus dicatat:

  • Harus punya dana darurat, meski kondisi kita baik-baik saja.
  • Jangan berutang, jika tak yakin bisa membayar hingga lunas.
  • Mengelola utang adalah koentji, baik di saat kondisi baik ataupun buruk.
  • Miliki gaya hidup sesuai kemampuan.
  • Amankan asuransi kesehatan (dan jiwa jika perlu).

Ayo, ubah mindset dan perilaku kita, mulai dengan belajar mengelola keuangan lebih baik lagi! Ikuti kelas-kelas finansial online QM Financial, pilih sesuai kebutuhanmu.

Stay tuned di akun Instagram QM Financial untuk berbagai update dan info seputar keuangan, agar kita lebih bijak dalam mengambil keputusan penting untuk hidup kita ke depan.


2 tanggapan untuk “7 Cara Mengelola Utang di Tengah Masa Sulit”

  1. […] terakhir, tentu kita harus segera menata keuangan agar pengeluaran tetap terkendali dan tetap dapat mengelola utang dengan baik, meskipun kita (masih) terdampak oleh pandemi COVID-19 sampai […]

  2. […] Utangmu ya utangmu sendiri. Tentu dengan begini, kamu lebih mudah membuat rencana yang matang untuk dapat melunasinya kembali. Dengan kebutuhan yang tidak begitu banyak, pun kebebasan untuk membuat keputusan dan keterampilan mengatur keuangan yang baik, utang bisa jadi hal yang cukup mudah untuk dikelola. […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Grand Wijaya Centre Blok A no.3-4
Jl. Wijaya II, Pulo-Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui:
WhatsApp/SMS/Call: 08111500688
Email: info@qmfinancial.com

atau silakan isi form kontak berikut:

    Berkarir bersama QM

    QM Financial memiliki mimpi mewujudkan masyarakat yang memiliki literasi keuangan agar berdaya secara finansial. Anda dapat mengirimkan CV dan menceritakan kenapa Anda tertarik untuk bergabung dengan kami serta bagaimana cara Anda dapat berkontribusi melalui surel ke hr@qmfinancial.com

    Keep in Touch