Personal, Dana Pendidikan

Metode Unschooling: Cara Mendidik Anak Paling Aman di Masa New Normal?

Masa new normal yang mulai sudah diberlakukan, dan muncullah berbagai pro dan kontra. Salah satunya tentang sekolah anak. Apakah orang tua rela membiarkan anak-anaknya datang ke sekolah sementara kondisi belum aman? Ternyata tidak. Dan, ternyata hal ini lantas menjadi peluang bagi metode unschooling untuk muncul di permukaan, menjadi salah satu alternatif metode pendidikan anak yang bisa dipilih oleh orang tua.

Ada yang menggolongkan metode unschooling ini sebagai salah satu bagian dari homeschooling, meski beberapa praktisinya enggak menyetujuinya. Menurut mereka, dari pengertiannya saja sudah berbeda, apalagi konsepnya.

Homeschooling memiliki struktur, dan orang tua bertindak layaknya guru di sekolah konvensional, meskipun ada juga yang menggunakan jasa lembaga pendidikan maupun tutor yang dipanggil ke rumah. Sebagian besar masih menggunakan literatur dan text books sebagai media belajar, meski kemudian dikaitkan dengan pengalaman sehari-hari si anak.

Unschooling lebih tidak terstruktur. Anak dibiarkan menentukan sendiri, ia mau belajar apa, dan orang tua hanya memberikan fasilitas agar pembelajaran anak menjadi lancar. Enggak harus melalui text book, anak bisa belajar dari mana saja, sesuai dengan minatnya.

Metode unschooling juga dianggap bisa menjadi salah satu solusi terhadap tingginya biaya sekolah konvensional dewasa ini. Jika homeschool masih ada uang pangkal, uang pendaftaran, dan sebagainya, metode unschooling–yang mengandalkan kemauan anak untuk belajar mandiri–jadi terbayangkan bakalan lebih hemat. Hmmm, benarkah lebih hemat?

Karena metodenya yang sangat berbeda dengan metode sekolah konvensional, maka ada beberapa hal yang harus disiapkan jika kita hendak mengadopsi metode unschooling ini untuk anak-anak kita.

5 Persiapan untuk Menerapkan Metode Unschooling

Metode Unschooling: Cara Mendidik Anak Paling Aman di Masa New Normal?

1. Mindset

Metode unschooling ini pertama kalinya diperkenalkan oleh John Holt, yang percaya bahwa insting belajar pada manusia itu sama alaminya dengan ketika kita bernapas untuk pertama kalinya.

Bayi juga belajar berjalan, tanpa harus ada yang mengajari. Yang orang tua lakukan, hanya mendorong si bayi agar bisa terus latihan berjalan setiap hari. Begitu juga dengan berbicara, satu dan banyak cara dilakukan oleh si bayi untuk mengenal cara berkomunikasi, dan orang tua bisa membantu latihannya.

Begitulah soal pendidikan anak. Jikapun anak harus belajar matematika, kimia, fisika, bahkan politik sekalipun, itu karena secara alami, mereka menunjukkan minatnya.

Jadi, hal pertama kali yang harus disiapkan adalah mindset, bahwa anak akan belajar apa pun seiring timeline yang mereka miliki sendiri.

2. Mental

Ketika mindset seperti di atas sudah dipenuhi, maka sikap mental pun harus disesuaikan.

John Holt sendiri menyoroti mengenai betapa orang tua (sebagai orang yang merasa paling bertanggung jawab terhadap pendidikan anak) sering mengintervensi proses belajar secara alami anak-anak ini.

Ketika anak belum waktunya membaca, orang tua memaksa agar anak bisa segera membaca. Ketika anak belum siap untuk mengenal angka, orang tua mengajari matematika. Ketika anak tidak suka menulis (padahal menulis dengan mengetik itu jauh lebih cepat), orang tua sudah mengajarinya cara memegang pensil yang benar.

Nah, mental untuk “mengajari” dengan menjadikan apa yang wajar menurut norma sosial sebagai tolok ukur inilah yang harus diubah. Orang lain bilang, usia anak dua tahun seharusnya sudah bisa membaca. Anak usia lima tahun seharusnya sudah bisa menghitung pertambahan dan pengurangan, dan seterusnya.

Lagi-lagi, jika orang tua hendak menerapkan metode unschooling, maka ia harus “merelakan” anak menentukan linimasa dan minatnya sendiri hendak belajar apa.

Dan, ternyata mengubah sikap mental ini berat juga loh!

Survei: 52% Orang Tua Mengalami Stres Selama Pandemi Karena Alasan Finansial

3. Sosial

Hal lain yang harus disiapkan jika mau menerapkan metode unschooling adalah soal lingkungan sekitar dan masyarakatnya.

Jangankan unschooling, yang bisa dibilang prinsipnya agak radikal alias kurang wajar untuk masyarakat kita, homeschooling yang jelas-jelas memiliki kurikulum dan diakui oleh pemerintah pun masih belum bisa diterima dengan baik.

Jadi, bersiaplah untuk menghadapi segala jenis pertanyaan, kekepoan, kenyinyiran, bahkan sampai judgement, terhadap metode unschooling yang kita lakukan.

Berat? Iya, tapi pasti bisa.

4. Materi dan media belajar

Karena bisa dibilang akan benar-benar organik, bahkan tanpa struktur dan pola, maka orang tua harus siap betul dengan segala materi dan media belajar untuk penerapan metode unschooling ini.

Anak akan belajar dari mana saja, dengan cara apa saja, kepada siapa pun yang ditemuinya. Persiapkan diri untuk “kejutan-kejutan” yang enggak pernah diduga, dan harus siap berpikir cepat untuk mencari solusi agar anak bisa terfasilitasi dengan baik.

Challenging banget memang, termasuk untuk orang tua.

Bacalah buku-buku yang membahas tentang unschooling, atau mencari informasi lain melalui satu dan banyak cara. Persiapkan diri untuk ikut belajar berproses bersama anak-anak.

Investasi Dana Pendidikan Anak Baiknya Disimpan di Instrumen Apa Ya?

5. Finansial

Dan, yang terakhir dan tak kalah penting, harus siap pula secara sisi finansial.

Meski tidak harus membayar biaya pendidikan layaknya di sekolah konvensioal, orang tua harus tetap siap dari sisi finansial, karena proses belajar metode unschooling tetap saja butuh media dan materi untuk dipelajari.

Beberapa alternatif untuk mendapatkan materi pembelajaran yang cukup murah adalah dengan:

  • Memanfaatkan perpustakaan umum di daerah kita
  • Belanja buku atau materi belajar di toko barang bekas. Pastikan barangnya masih bagus ya.
  • Belajar dari video-video di Youtube atau penyedia jasa video lain. Bisa juga belajar dengan memanfaatkan website milik Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan yang sekarang sudah semakin interaktif. Di sini, berarti orang tua harus siap dengan kuota internet.
  • Belajar di museum, kebun binatang, dan tempat-tempat lainnya yang sejenis, yang berarti mesti disiapkan pula ongkos dan tiket masuknya.
  • Dan sebagainya.

Beberapa hal terkait persiapan finansial yang bisa dilakukan oleh orang tua:

  • Anggarkan kebutuhan pembelajaran anak secara rutin. Misalnya bulanan atau mingguan, sekalian ajak anak untuk menyusun agenda pembelajarannya dalam periode tersebut. Biasanya sih anak akan excited kalau tahu, dia akan belajar apa saja dalam beberapa hari ke depan.
  • Catat semua pengeluaran yang terjadi selama pembelajaran dengan metode unschooling, dalam catatan yang terpisah dengan catatan pengeluaran sehari-hari.
  • Tetap rencanakan dana pendidikan anak hingga jauh ke depan. Bagaimana ia akan mencapai tingkat keahlian tertentu, demi bekalnya di kemudian hari.

Nah, bagaimana? Tertarik untuk menerapkan metode unschooling ini? Kalau iya, yuk, segera rencanakan! Meski metodenya tidak terstrukur tetapi persiapan yang komprehensif akan membantu agar prosesnya terlaksanakan dengan lancar.

Kita bisa mulai dengan memperkirakan anggaran dan kebutuhannya. Ikuti kelas-kelas finansial online QM Financial, cek jadwalnya dan pilih sesuai dengan yang dibutuhkan.

Stay tuned juga di akun Instagram QM Financial untuk berbagai update dan info seputar keuangan, agar kita lebih bijak dalam mengambil keputusan penting untuk hidup kita ke depan.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Grand Wijaya Centre Blok A no.3-4
Jl. Wijaya II, Pulo-Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui:
WhatsApp/SMS/Call: 08111500688
Email: info@qmfinancial.com

atau silakan isi form kontak berikut:

Berkarir bersama QM

QM Financial memiliki mimpi mewujudkan masyarakat yang memiliki literasi keuangan agar berdaya secara finansial. Anda dapat mengirimkan CV dan menceritakan kenapa Anda tertarik untuk bergabung dengan kami serta bagaimana cara Anda dapat berkontribusi melalui surel ke hr@qmfinancial.com

Keep in Touch