Personal, Dana Pensiun, Tujuan Finansial

3 Langkah Menyiapkan Dana Pensiun di Masa Krisis

Masa pensiun tidak akan bisa diundur atau ditunda. Karena itu, meski krisis, menyiapkan dana pensiun is a must, apa pun caranya.

Tapi, sekarang kan lagi krisis. Portofolio kebakaran, dan kayaknya enggak akan segera pulih dalam waktu dekat. Apalagi banyak pakar yang menyebut akan datangnya resesi–malahan sebagian bilang, sekarang ini kita sudah berada di periode resesi.

Yah, memang begitulah adanya. Kita memang harus bersiap untuk masa krisis lebih panjang sekarang. Ditambah dengan resesi, maka sudah cukup alasan untuk tidakk menghambur-hamburkan uang yang kita miliki untuk sesuatu yang tidak esensial. Tetapi, dana pensiun ini penting. So, meski resesi atau krisis, kita harus tetap menyiapkannya.

Mengapa? Ya, karena seperti yang sudah ditulis di pembuka artikel ini; bahwa masa pensiun tidak akan dapat ditunda. Masa-masa kita tak produktif lagi itu tetap akan tiba, tak peduli kita lagi krisis atau enggak. Masa pensiun adalah keabsolutan, sehingga rencana pun harus segera dibuat untuk bisa menjalaninya dengan nyaman.

Lalu, apa yang bisa kita lakukan?

Menyiapkan Dana Pensiun di Masa Krisis

1. Siapkan sejak dini

3 Langkah Menyiapkan Dana Pensiun di Masa Krisis

Rasanya tip-tip ini hanya diulang-ulang saja terus ya? Tapi, ya mau bagaimana lagi? Prinsip pengelolaan keuangan sebenarnya sama saja. Yang terus bisa diupdate adalah instrumen-instrumennya, dan penyesuaiannya dengan kondisi yang sering berubah dan berkembang. Tetapi, prinsipnya selalu sama.

Begitu juga dengan persiapan dana pensiun. Akan selalu lebih baik, jika kita menyiapkannya sejak dini. Sejak kita mulai masuk kerja dan mulai mendapat penghasilan sendiri.

Logikanya mudah. Semakin cepat disiapkan, beban untuk menyisihkan setiap bulannya juga semakin ringan. Lalu, kalau baru mulai menyisihkan sekarang, saat usia sudah 30-an atau 40-an, apakah itu berarti sudah terlambat? Nope, bagaimanapun, sudah mulai menyiapkan itu adalah hal yang sangat baik. Kapan pun. Tetapi, buat kamu yang masih di usia 20-an, sekaranglah saat terbaik untuk mulai menyiapkannya.

2. Kenali pengeluaran

Single Happy, 5 Privilege Ini Hanya Kamu yang Punya

Di masa krisis, akan lebih baik jika kita bisa menghemat dan hanya mengeluarkan uang untuk kebutuhan-kebutuhan yang esensial. Apa saja kebutuhan esensial itu? Misalnya saja pengeluaran untuk makan, transportasi, kesehatan, dan utilitas rumah (listrik, air, telepon, dan sebagainya). Cicilan utang sudah pasti masuk ke prioritas pengeluaran, dan tidak boleh diutak-atik.

Lalu, apa saja pengeluaran yang harus dihemat? Hal-hal tersier, seperti traveling, belanja baju (selama yang di lemari masih banyak), sepatu dan tas (apalagi kalau masih ada yang di dalam plastik dan belum pernah dipakai sejak dibeli), hangout bareng teman-teman, dan sejenisnya, bisa dikurangi dulu.

Memang, kita butuh hiburan sih. Bukan berarti pengeluaran untuk hiburan ini harus dihilangkan sama sekali juga, tetapi bisa diperhitungkan dalam anggaran dong. Buat bujet, dan patuhi. Itu saja prinsipnya.

Supaya apa? Supaya kita tetap ada dana yang bisa dianggarkan untuk dana pensiun, juga dana-dana untuk tujuan keuangan lain yang penting. Masa krisis boleh datang, tapi tujuan keuangan tetap harus jalan terus.

3. Sesuaikan dengan kondisi

Kenapa Membuat Laporan Arus Kas Pribadi Itu Penting? Ini 5 Alasannya!

Nah, ini adalah keharusan. Hanya kamu yang mengerti kondisimu sendiri, pun ketika kita berada di masa krisis keuangan.

Pos investasi memang penting, tetapi sangat bisa disesuaikan dengan kondisi. Ketika kamu kekurangan uang untuk operasional hidup sehari-hari, kamu bisa memotong pos investasi, dan mengalokasikan ulang uangmu untuk memperpanjang napas. Kamu juga bisa menghentikannya dulu, kalau perlu. Kebutuhan hidup tetap harus jadi list nomor satu.

Jadi, pertimbangkan urutan prioritasnya. Akan sangat baik, jika kamu tetap bisa menyiapkan dana pensiun, bahkan dari penghasilan yang menurun. Bagaimana membaginya, hanya kamu yang tahu, karena kamulah perencana keuangan untuk dirimu sendiri. Betul?

Yuk, gabung aja di kelas-kelas finansial online QM Financial, agar bisa belajar mengelola keuangan dengan lebih baik lagi. Ada banyak topik yang dibahas, kamu bisa pilih sesuai kebutuhanmu. Karena menyiapkan dana pensiun enggak hanya soal bagaimana berinvestasi saja, tetapi harus mulai dari memiliki cash flow yang sehat. So, join the class, dan kelola uangmu dengan benar sejak awal.

Stay tuned di akun Instagram QM Financial untuk berbagai update dan info seputar keuangan, agar kita lebih bijak dalam mengambil keputusan penting untuk hidup kita ke depan.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Daftarkan email Anda untuk update terbaru dari QM!

Contact Us

Grand Wijaya Centre Blok A no.3-4
Jl. Wijaya II, Pulo-Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui:
WhatsApp/SMS/Call: 08111500688
Email: info@qmfinancial.com

atau silakan isi form kontak berikut:

    Berkarir bersama QM

    QM Financial memiliki mimpi mewujudkan masyarakat yang memiliki literasi keuangan agar berdaya secara finansial. Anda dapat mengirimkan CV dan menceritakan kenapa Anda tertarik untuk bergabung dengan kami serta bagaimana cara Anda dapat berkontribusi melalui surel ke hr@qmfinancial.com

    Keep in Touch